Bersantap a la Sultan Yogya di Bale Raos

IMG_4990

Sebagai orang yang lahir di Yogyakarta dan jatuh cinta pada kota tersebut, maka menyantap gudeg menjadi agenda yang tidak boleh saya lewatkan setiap kali mengunjunginya. Bayangan akan kesedapan hidangan tersebut menjadi salah satu pengikat erat yang membuat saya ingin mengunjungi Yogyakarta lagi dan lagi.

Gudeg bukan hanya sekedar masakan, melainkan juga simbol yang mempersatukan banyak kalangan, karena ia bisa dinikmati mulai dari warung-warung kaki lima hingga resto-resto besar yang tertata rapi. Dan mungkin juga, masakan ini menjadi salah satu menu yang dihidangkan di atas meja makan Sultan Yogyakarta.

Namun begitu, sering terbersit dalam benak saya, rasa penasaran: seperti apakah sejatinya hidangan para Sultan dan keluarga Kesultanan Yogyakarta?

Atau, apakah ada menu-menu khusus yang dihidangkan di Bangsal Andrawina Istana?

Bale Raos: Royal Cuisine Restaurant

Secara tidak sengaja, akhirnya saya menemukan jawabannya ketika melakukan #RoadTrip #deJava yang saya jalani bersama tiga blogger lainnya –Bama, Badai, dan James-, pada pertengahan Ramadhan di tahun 2015 ini. Info yang kami dapat, menyebutkan bahwa sebuah resto bernama Bale Raos konon menghidangkan menu-menu khusus yang menjadi favorit para Sultan Yogyakarta, mulai dari Sri Sultan HB VII hingga Sri Sultan HB X.

Resto tersebut terletak pada bagian selatan Keraton Kesultanan Yogyakarta, tidak jauh dari Pasar Ngasem.

Peta Bale Raos
Lokasi Bale Raos, masih dalam lingkungan Keraton.
IMG_0854
Pelataran parkir di depan Bale Raos.

Sebuah pelataran parkir luas berbenteng tembok putih yang tampak masih bagian dari istana, langsung menyambut para tamu yang akan bersantap di Bale Raos. Gerbang resto Bale Raos sendiri terletak di bagian barat pelataran parkir, dengan penanda yang cukup jelas, berhiaskan lambang Kesultanan Yogyakarta, dan beberapa kuncup teratai sebagai ornamennya.

IMG_0853-1
Gerbang Bale Raos.
IMG_0852
Pergola menuju Bale Raos.

Dua buah taman berbentuk sangkar besar berisi tumbuhan dan beberapa unggas hias serta pergola menjadi pembuka jalan menuju bagian utama Bale Raos.

Resto tersebut terdiri dari dua area makan semi terbuka berbentuk pendopo yang saling berhadapan, dan sebuah area makan dalam bangunan tertutup yang terletak di tengah. Kesemuanya bercorak joglo, dengan didominasi warna hijau tua, sebagai lambang kesultanan Islam.

IMG_0859
Bangunan Utama Bale Raos.

Meja-meja berbentuk persegi dan memanjang, tertata rapi lengkap dengan peralatan makan serta serbet-serbet putihnya yang bersih. Terlihat beberapa figur pasangan mempelai Jawa dan Krobongan penanda kesuburan pada salah satu bagian joglo. Sementara alunan gending Jawa terdengar sayup-sayup melalui pengeras suara.

IMG_0846
Suasana pendopo makan Bale Raos.

Awalnya kami merasa grogi dengan pengaturan resto tersebut yang terkesan formal, namun sambutan pelayan yang ramah segera mencairkan suasana tersebut.

Seperti halnya yang terjadi di banyak tempat makan selama bulan Ramadhan di Indonesia, sore itu Bale Raos menawarkan paket buffet yang menurut kami cukup murah. Rp 60.000/kepala, all you can eat! Namun, setelah kami melihat menu yang dihidangkan di meja buffet, akhirnya kami memutuskan untuk mengambil paket a la carte saja, karena dengan begitu kami bisa lebih bebas dalam mengeksplor menu yang mereka sediakan.

IMG_0860
Krobongan ~ lambang kesuburan dan kemakmuran.

Dari Beer hingga Burung Muda

Saya yang sudah terbiasa dengan beragam masakan Jawa, sore itu merasa seperti tersesat begitu membuka buku menunya. Nama-nama masakan yang ditawarkan -meskipun beberapa dalam bahasa Jawa yang bisa saya pahami- terasa sangat baru. Bahkan beberapa, mengundang senyum kecil bagi saya.

Untungnya, buku menu yang disediakan cukup informatif, dengan deskripsi serta foto yang menggugah selera dan rasa penasaran yang lebih dalam.

Saya memulai dengan memesan Beer Jawa, sebuah minuman yang saya percaya cocok sebagai pelepas dahaga setelah seharian berpuasa, dan Songgo Buwono yang menemaninya sebagai menu pembuka.

IMG_0866
Beer Jawa yang tak memabukkan.

Meskipun menyandang nama beer, namun aslinya minuman ini tidak mengandung alkohol. Melainkan diramu dari rempah-rempah yang terdiri dari Sereh, Kulit Kayu Secang, Mesoyi, Kayu Manis, Kapulaga, Jeruk Nipis, Cengkeh, Jahe dan gula batu. Konon, minuman ini sengaja diciptakan oleh Sri Sultan HB VIII sebagai jawaban atas kebiasaan bangsa barat meminum beer pada masa kolonial. Hanya saja bedanya, Beer Jawa ini berkhasiat menyehatkan tubuh, alih-alih memabukkan.

Diekstrak secara tradisional dan dikocok dengan metoda seperti layaknya bartender mempersiapkan minuman, maka hasil akhirnya terciptalah sebuah minuman yang warnanya mirip dengan beer, lengkap dengan selapis buih yang menutup bagian atasnya.

IMG_0869
Songgo Buwono, sebuah menu yang filosofis.

Sementara Songgo Buwono adalah makanan pembuka yang terdiri dari adonan roti mirip kue sus, berisi ragout daging sapi dan potongan telur pindang, dilengkapi dengan saus kuning telur, serta dihidangkan dengan acar ketimun, irisan tomat  dan selada segar.

Sebagai menu makan utama, pertama-tama saya memilih masakan yang menjadi favorit Sri Sultan HB IX, yaitu Bebek Suwar Suwir. Yang ternyata, diciptakan sendiri oleh beliau. Sultan yang juga gemar memasak tersebut, menciptakan menu berbahan dasar bebek ini, ketika beliau mengikuti sebuah lomba memasak pada saat sedang berkuliah di negeri Belanda.

IMG_0877
Bebek Suwar Suwir. Kelezatan yang berpadu dengan kesegaran unik.

Daging bebek dimasak dengan kedondong, melalui sebuah teknik khusus. Sehingga kemudian terciptalah steak daging bebek yang lembut dan harum, yang dihidangkan dengan nanas dan saus kedondong parut yang segar.

IMG_0887
Urip Urip Gulung. Eksotisme dalam ikan lele panggang.

Lalu saya memilih Urip-Urip Gulung, yang tampilannya eksotis namun dihidangkan dalam tatanan yang kontemporer. Sebuah menu yang terdiri dari fillet ikan lele yang digulung, lalu dipanggang dengan ramuan khusus dan disajikan dengan saus mangut kental. Perpaduan antara daging ikan yang terasapi dan saus mangutnya benar-benar sedap dan pas.

Malam itu, kami bersepakat memesan menu yang berbeda-beda sehingga bisa saling bertukar untuk mencicipi menu lainnya.

IMG_0885
Sanggar. Menu favorit Sri Sultan Hamengkubuwono VII.

Saya mengingat kelezatan menu bernama Sanggar. Dimana irisan daging lembu yang empuk berbalut rempah, dipanggang dan dilabur santan kelapa kental, untuk kemudian dihidangkan bersama penusuk bambunya yang menyisakan aroma asap.

Lalu juga ada Singgang Ayam, yang sekilas tampilannya sangatlah mirip dengan sate ayam pada umumnya. Namun, bumbu rempah yang melapisinya benar-benar belum pernah saya temukan pada sate ayam manapun di Indonesia. Rempahnya kuat, sedap dan bertahan di lidah.

IMG_0881
Singgang Ayam, yang rempahnya membekas di lidah.

Uniknya, dalam khasanah kuliner Minang, mereka juga mengenal menu Singgang Ayam. Hanya saja bedanya, penyajiannya lebih mirip dengan ayam panggang.

IMG_0893
Rondo Kepomo. Kelezatan hidangan penutup nan ekletik.

Sebagai penutup saya memesan Rondo Kepomo. Semacam puding telur -mirip chawan mushi– bertekstur lembut, berwarna kecoklatan dengan rasa yang manis dan beraroma karamel, yang kemungkinan dihasilkan dari gula kelapa yang digunakan. Puding ini disajikan dalam gelas kecil, dengan topping whipped cream dan buah cherry. Ekletik. Rasa Jawa dengan tampilan Eropa.

Dan saya sempat pula mencicipi Manuk Nom, yang dipesan oleh Badai. Berdasarkan namanya yang bila disulihbahasakan ke Bahasa Indonesia berarti Burung Muda, jujur awalnya saya kaget ketika melihat wujudnya. Sungguh di luar bayangan. Alih-alih berupa daging burung, hidangan penutup ini justru berbahan dasar tape ketan hijau.

IMG_0891
Manuk Nom, manis dan mengejutkan.

Dimana tape ketan yang telah dicampur dengan telur, gula pasir, santan dan tepung terigu ini diolah dengan cara dikukus untuk mematangkannya. Sebagai pelengkap, kemudian Manuk Nom disajikan dengan emping melinjo yang telah digoreng. Manis dan mengejutkan, untuk yang pertama kali menyantapnya.


IMG_0849
Salah satu joglo Bale Raos.

Jangan terintimidasi dengan melihat letak lokasi, sejarah menu, serta siapa pemilik restoran ini. Karena, meskipun menunya merupakan favorit para Sultan, dan sebagian kepemilikan sahamnya dikuasai oleh keluarga Keraton Yogyakarta. Harga makanan yang ditawarkan di Bale Raos sangatlah terjangkau. Dengan kisaran dari Rp 7.500,- hingga Rp 60.000,- per porsi, dan harga rata-rata menunya adalah Rp 30.000,-

Waktu yang singkat dan kapasitas perut yang terbatas, mungkin akan menjadi beberapa faktor yang menghalangi untuk mencicipi puluhan menu yang tersisa. Namun begitu, bersantap di Bale Raos akan memberikan pengalaman tersendiri yang tak terlupakan tentang Yogyakarta. Yang juga akan mengingatkan kita, bahwa setelah sekian lama kota ini eksis, tetap selalu ada bagian-bagiannya yang masih menunggu untuk digali.

IMG_0853

Bale Raos
Jl. Magangan Kulon no. 1, Yogyakarta 55132, Indonesia.
Telp. 0274 415550, 0274 2623035, 081804033274.
Jam Operasi: 10.00 – 22.00

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

Advertisements

Posted by

a Globetrotter | a Certified Diver: PADI Advance Diver and AIDA** Pool Freediver | a Photography Enthusiast | a Laboratory Technician.

50 thoughts on “Bersantap a la Sultan Yogya di Bale Raos

  1. Bicara tentang gudeg di Yogyakarta, saya masih belum menemukan rasa yang pas dilidah karena menurut saya rasa gudeg terlalu manis hingga rasanya sampe ke ubun-ubun karena super manis. Adakah referensi gudeg di Yogyakarta yang ala Jawa Timur?

    Liked by 1 person

    1. Wah, kalau pas nya Gudeg di lidah diukur dari manis dan tidaknya agak susah ya. Karena memang khas nya Gudeg Jogja itu manis.

      Paling yang bisa saya rekomendasikan adalah mencoba Gudeg Pawon di Jalan Janthuran. Dimana mereka menambahkan cabe rawit segar berukuran agak besar ke dalam sambal kreceknya. Dan buat saya yang termasuk penyuka masakan pedas, hal itu cukup membantu 🙂

      Like

  2. Waduh kayaknya komentar saya yang tadi hilang :hehe. Baiklah, izin komen lagi ya Mas :hehe.
    Menu-menunya keren, kayak semakin menyatukan keluarga Keraton dengan rakyat di sana melalui menu-menu yang dulunya eksklusif tapi kini bisa dinikmati semua orang, istilahnya “manunggaling kawula Gusti”, bukan sih :hehe. Penyajian yang rapi dan berkelas membuat restoran ini punya wibawa dan nilai jual yang besar di sana, tapi harganya terjangkau banget jadi saya bisa bangetlah kayaknya ke sana apabila tandang ke Yogya lagi :hoho. Sip, sip :)).

    Liked by 1 person

    1. Hehehe dalam konteks yang agak terpisah mungkin bisa ya pakai istilah itu, walaupun sebenarnya jauuuuh banget ,,, karena Gusti dalam istilah itu lebih diarahkan ke Gusti Pangeran yang berarti Tuhan. Tapi rak popo 🙂

      Tujuan dibuatnya resto ini memang pada dasarnya dimaksudkan agar rakyat kebanyakan bisa lebih mengenal budaya kesultanan, termasuk warisan kuliner nya. Jadi mungkin itu yang membuat harganya menjadi cukup terjangkau.

      Siiip, monggo kapan-kapan dicoba Gar. Ditunggu juga review nya 🙂

      Liked by 1 person

      1. Aah, demikian :hehe. Terima kasih atas informasinya, Mas. Iya, melestarikan warisan kuliner itu dengan menyebarkannya ke orang banyak ya :hihi.
        Siap, sekali lagi terima kasih banyak! :)).

        Liked by 1 person

  3. Foto2nya ciamik! Pasti pake fix lens deh! 🙂

    Bale Raos memang patut dapet rekomendasi. Tapi kapan-kapan musti coba paket all-you-can-eat, kalo kurang kenyang baru coba yang ala carte (lah ini doyan atau rakus). Btw manuk nom ini alih-alih burung muda tapi tampilannya lebih mirip Miki Mos, hahaha 😀

    Liked by 1 person

    1. Ah apalah arti foto-fotoku dibanding foto-foto kak Badai, apapun lensanya selalu ok hasilnya 😉

      Sudah kudugaaa. Pasti waktu itu dirimu pengen paket all-you-can-eat, tapi malu karena kami semua langsung melipir ke area a la carte. Ya khaaaan? Tapi boleh juga sih, sekedar buat perbandingan aja.

      Hahaha, mungkin cetakannya dan ukuran empingnya kebesaran kak. Jadi lebih mirip telinga Miki daripada sayap burung terkepak 😀

      Like

  4. Tulisan dan review yang bagus banget Kak Bart. Fotonya..duhh berasa ikutan makan di sana. Harganya ternyata lebih murah dari yg kusangka..tampilan sajiannya aristokrat. Kuliah 5taun gak tahu resto ini smpe balik2 maen ke sana. Mgkn pernah inget ini diliput di acr tv. Fix klo reuni sm temen kuliah harus ke sini.

    Liked by 1 person

    1. Yup, enak-enak semua. Kemarin sih aku gak booking dulu, langsung datang aja. Tapi untuk jaga-jaga, bisa coba kontak dulu ke nomor yg aku kasih di atas.

      Like

  5. Ngiler mas..gleek. Kalau ke Yogya itu rasanya mak cless pengen kesana terus.
    Nyoba makan disana aja dech..ternyata harganya murah binggo ya.. Manuk Enom sama Rondo Kepomo, ada juga Gudeg Manggar lhoo.., atau coba dulu Prawan Kenes pasti nambah terus.
    Sukses buat kita semua, cintai kuliner Indonesia dan gali informasinya utk anak cucu kita.

    Liked by 1 person

    1. Yup, pasti kalau ke Jogja akan makan ke sini lagi, masih banyak yang belum sempat dicoba.

      Siap, gali dan cintai kuliner Indonesia.

      Terimakasih sudah berkunjung dan tinggalkan jejak yaaa 🙂

      Like

    1. Belum pernah. Dan sudah beberapa kali dengar soal Gudeg Manggar, jadi tertarik untuk mencoba. Kalau misalnya ke Jogja lagi, kira-kira dimana saya bisa coba?

      Asli Jogja juga kah? Kalau saya numpang lahir dan masa kecil saja di Jogja.

      Terimakasih sudah mampir yaaa 😊

      Like

  6. mas, ini klo dari keraton, kita bisa keluar lewat pintu belakang yang mau ke arah taman sari bukan ya? kayaknya pernah ngelewatin deh pas keluar keraton lewat belakang, tapi gak ‘ngeh’ banget -_-

    Liked by 1 person

  7. Bart, dalam bahasa jawa apakah Raos artinya Enak? Kudu dicoba nih klo saya ke jogja lagi ah. Namanya menu-menunya jawa banget ya, keren. Tapi platingnya ala hotel banget, mewah. Sangat detail cara menjelaskan menu per menunya, Bart. Bagus!

    Liked by 1 person

    1. Iya betul, dalam bahasa Jawa, Raos itu artinya enak. Mirip ya sama bahasa Sunda.

      Ooo harus dicoba banget, kapan lagi coba makan masakan a la Keraton. Beberapa resepnya juga ciptaan Sultan-sultan terdahulu.

      Iya, pas aku kesana aku jg terkesan dengan plating nya yg a la hotel.

      Makasih udah baca-baca dan tinggalin komentar ya, semoga gak ngeganggu fokus puasa hahahaha

      Like

  8. duh pagi-pagi baca ini jadi ngiler, kok namanya Bale Raos ya kayak rumah makan sunda, BTW menu2nya unik dan enak2 banget trus penyajiannya modern sekali, penasaran sama bebek suwar suwir yang dimasak dengan kedondong itu, mungkin sultan menang ya lomba masak di Belanda soalnya masakannya beda banget

    Liked by 1 person

    1. Hehehe Sunda dan Jawa khan berbagi budaya dan bahasa. Beberapa suku kata ada yang mirip, cuma terkadang tingkatan kesopanannya berbeda. Kebetulan aku lahir dan besar secara multikultur. Bisa bahasa Jawa, Sunda, dan sedikit Minang. Jadi biasa dengan kata-kata yang hampir serupa.

      Betul banget, menu-menu di Bale Raos itu unik dan otentik. Rasanya juga sedap. Pokoknya kamu harus coba deh kalau main ke Jogja. Gak rugi …

      Hehehe penasaran khan dengan bebek yang dimasak dan dicampur kedondong?

      Liked by 1 person

      1. iya penasaran soalnya aku hobi masak, umumnya di palembang masak daging pake nanas biar memberi rasa segar, daging empuk dan mengurangi bau amis. sementara kedondong dibuat jadi asinan biasanya disajikan bersama nasi minyak atau di pesta pernikahan

        Liked by 1 person

      2. Wah boleh nih kapan-kapan nyobain masakanmu. Hmm aku suka masak juga sih kadang-kadang, tapi cuma untuk ‘bertahan hidup’ aja 😀

        Btw aku baru tau kalau fungsi nanas dalam masakan untuk itu, aku pikir cuma untuk aksen kejutan aja.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s