9 Tips Berfoto Selfie Ketika Melakukan Perjalanan Sendiri

header-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Foto diri adalah salah satu dokumentasi yang tak boleh terlupakan pada setiap perjalanan. Karena itu merupakan rekam jejak, dan alat pengabadi kenangan. Rasanya, kini tak lengkap bercerita tentang pengalaman perjalanan tanpa hal itu. Tentu, mendokumentasikan diri adalah sesuatu yang tak terlalu menjadi masalah, ketika seseorang melakukan perjalanan secara berkelompok. Namun akan beda ceritanya, ketika perjalanan itu dilakukan secara solo.

9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Memang, saat ini swafoto alias selfie telah menjadi sesuatu yang lumrah. Namun, biasanya selfie terbatas pada sudut pemotretan yang sempit. Mulai dari tampak dekat wajah atau close up, hingga tiga perempat bagian tubuh saja. Padahal dalam beberapa kondisi, latar belakang yang ada justru menarik jika dimasukkan ke dalam foto. Terutama ketika kita mengunjungi lansekap alam yang megah dan menawan, atau berada pada bangunan-bangunan yang menarik.

Tentunya ketika berkesempatan mengunjungi Himalaya atau kota tua Varanasi seorang diri, kita tak ingin dokumentasi lebih didominasi oleh foto close up saja khan?

Nah, berikut ini adalah tips-tips mempersiapkan dan menghasilkan foto selfie, yang biasanya saya lakukan ketika dalam perjalanan solo.

1. Bekali Diri dengan Alat Dokumentasi yang Mumpuni.

Ini adalah modal utama yang harus dibawa. Selain kamera, siapkan juga alat penunjangnya, yang dapat membantu kita jika harus memotret diri sendiri. Misalnya: tripod, gorilla pod, tongsis, atau juga remote control.

gorilla-pod-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom
Dengan bantuan gorilla pod dan self timer, maka jadilah!

Secara pribadi saya lebih suka membawa gorilla pod daripada tripod. Karena ukurannya yang lebih ringkas, bobotnya yang lebih ringan, cukup kuat, namun dapat ditempatkan di manapun, termasuk pada sudut-sudut yang sulit.

2. Kenali dan Uji Fitur Alat Dokumentasi Sebelum Keberangkatan.

Jangan sampai lewatkan hal ini! Terutama jika kita harus membawa alat dokumentasi yang masih terhitung baru.

kamera-lensa-dan-flash-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Ada banyak kisah pejalan yang merasa frustasi, ketika bingung dalam mengoperasikan alat dokumentasinya sendiri. Dan kemudian, melewatkan banyak momen bagus yang harus direkam. Serta, akhirnya hanya memiliki dokumentasi yang mengecewakan.

3. Selalu Observasi Lingkungan.

Waspadalah dan selalu pasang mata. Karena begitu banyak tempat menarik yang mungkin muncul dalam setiap perjalanan. Tak perlu tempat-tempat yang agung, atau lansekap yang megah. Terkadang jika kita dapat memanfaatkannya dengan baik, sudut kecil di antara gedung atau hutan belantara, dapat memberikan dampak yang luar biasa bagi foto selfie yang dihasilkan.

manfaatkan-lingkungan-sekitar-9-tips-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom
Saya memanfaatkan tumpukan batu-batu raksasa sebagai foreground dan background untuk foto selfie ini.

4. Komposisi, Komposisi, Komposisi.

Bagi saya, ini adalah faktor yang paling penting dalam sebuah foto. Bahkan, jauh lebih penting dari warna, tonal, maupun pencahayaan yang dramatis. Karena komposisi yang tepat akan menjamin foto yang dihasilkan jauh lebih menarik, serta sedap dipandang mata.

komposisi-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom
Selfie dengan komposisi aturan sepertiga.
komposisi-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom
Selfie dengan teknik dead centre.

Meskipun bukan aturan mati, secara umum dalam mengatur komposisi, saya menggunakan aturan sepertiga, terutama untuk foto-foto berformat persegi panjang. Sementara untuk foto-foto berformat kotak seperti pada Instagram, saya lebih sering memanfaatkan teknik dead-centre. Teknik dan aturan tersebut, memastikan saya hadir sebagai point of interest dari foto yang dihasilkan.

5. Berkawan dengan Self Timer.

Pelepas rana otomatis dengan pengatur waktu pada kamera atau self timer, merupakan fitur penting yang sangat membantu dalam berselfie. Terutama ketika kita ingin mengambil latar belakang sebagai pendukung cerita, atau sebaliknya.

self-timer-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Pastikan untuk selalu mengatur waktu yang cukup, agar kita dapat memposisikan diri pada titik yang diinginkan, sebelum kamera melakukan pengambilan gambar secara otomatis.

6. Gunakan Dummy dan Kuasai Teknik Zona Fokus.

Apapun faktor menarik lain yang ada di dalam gambar, tentu foto selfie bertujuan untuk menjadikan diri kita sebagai pusat perhatian. Sehingga, fokus terjelas harus berada pada diri kita.

9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Untuk mendapatkannya, teknik yang umum saya gunakan adalah: dengan meletakkan dummy (bisa batu, tas, atau benda lain) pada titik yang saya inginkan, kemudian mengatur serta mengunci fokus kamera pada dummy tersebut. Dan melakukan pengambilan foto dengan bantuan self timer.

Cara tadi juga dapat divariasikan dengan teknik zona fokus. Dimana kamera diatur pada bukaan diafragma yang dapat memberikan kedalaman medan (DoF – Depth of Field) yang membuat kita dan faktor lain dalam gambar berada pada titik tertajamnya.

7. Nikmati dan Jangan Terburu-buru.

Untuk satu lokasi yang sama, biasanya saya mengambil foto selfie sebanyak beberapa kali. Dengan memberi variasi pose, sudut pandang, dan titik fokus yang berbeda. Untuk selanjutnya saya ambil yang terbaik.

Tak ada hal lain yang bisa saya sarankan untuk ini, kecuali mengambil waktu yang cukup dan menikmati prosesnya. Tak perlu terburu-buru untuk segera berlalu.

coba-berulang-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom
Coba variasikan pengambilan foto pada lokasi yang sama.
hasil-coba-berulang-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom
Et voila!

8. Berkawanlah dengan Orang Baru.

Terkadang, meminta bantuan orang lain adalah salah satu cara terbaik dan tercepat dalam mendokumentasikan diri pada sebuah perjalanan. Atau bisa juga dengan menawarkan diri untuk saling membantu, bergantian dalam memotret.

berkawanlah-dengan-orang-baru-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Menjadi sosok yang ramah dan menyenangkan, -atau setidaknya sopan- merupakan modal utama dalam hal ini.

9. Jika Perlu Berbagilah.

Terkecuali jika bertemu dengan seorang fotografer yang handal, masalah yang paling sering muncul ketika meminta orang lain untuk memotret diri kita adalah: hasil yang tak sesuai dengan harapan.

Pada umumnya masalah yang terjadi, berkisar pada eskposur, sudut pengambilan gambar, dan komposisi yang tak pas. Untuk mengatasi hal ini, biasanya yang saya lakukan adalah:

  • Mengatur setting kamera pada mode otomatis,
  • Memotret orang yang akan saya mintai tolong dengan komposisi dan sudut pengambilan gambar yang saya mau,
  • Dan kemudian menunjukkan padanya, serta memintanya untuk mengambil gambar saya dengan cara yang sama.

Jalan ini pada umumnya selalu berhasil. Dan ketika sudah pas, biasanya saya meminta mereka untuk memotretkan beberapa kali lagi, demi menambah variasi.

jadilah-guru-9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Dengan cara ini, selain mendapatkan foto yang sesuai harapan, saya juga dapat membagikan sedikit pengetahuan tentang fotografi, dan trik mengambil foto yang baik. Pada umumnya, hal ini juga membuat senang orang yang saya mintai pertolongan.

*****

Tiba-tiba saya teringat pada beberapa kawan, yang hingga saat ini enggan untuk melakukan perjalanan solo karena khawatir tak ada yang dapat membantu memotretkan diri mereka. Pada umumnya mereka takut tak memiliki koleksi foto pribadi yang baik, jika jalan sendiri.

9-tips-foto-selfie-ketika-jalan-sendiri-bartzap-dotcom

Menurut saya, alasan tersebut sudah sangat tidak relevan. Mengingat saat ini, peralatan fotografi yang standar pun sudah cukup baik untuk menunjang keperluan selfie. Selain itu, di luar sana ada begitu banyak orang yang dengan senang hati mau membantu kita untuk mendapatkan foto yang baik. Bahkan terkadang, saya dapat menghasilkan foto diri yang jauh lebih banyak dan bagus, ketika saya jalan sendiri, dibandingkan ketika jalan bersama orang lain.

Jadi, semakin berkurang alasan untuk tak melakukan perjalanan sendiri khan?

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

Advertisements

Posted by

a Globetrotter | a Certified Diver: PADI Advance Diver and AIDA** Pool Freediver | a Photography Enthusiast | a Laboratory Technician.

151 thoughts on “9 Tips Berfoto Selfie Ketika Melakukan Perjalanan Sendiri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s