Nepal (1): An Overture of Nine Days Journey

IMG_4510

After all, every physical thing may turn into the dust, but good memories will stay forever.

Namaste! Setelah berbulan-bulan kembali dari Nepal dan berulang kali tenggelam dalam romansa kerinduan akan perjalanan itu, baru kali ini akhirnya saya benar-benar bertekad untuk menuliskannya. Alasan paling tepatnya adalah, karena  saya merasa takut apa yang saya lalui saat itu, akan hilang bersama waktu dan ingatan saya.

Ibarat seorang manusia, Nepal adalah sosok yang renta namun mempesona. Kulitnya tak lagi kencang karena termakan usia, namun senyumnya sehangat bara.  Mungkin ia berdebu, tapi itu pupur yang melengkapi keindahannya. Sederhana, tapi memikat.

Saya menghabiskan malam dan pagi pertama di Nagarkot, dimana dingin yang merentak tulang terbayarkan dengan keramahan orang-orang lokal yang pertama kali saya kenal. Menyatu bersama bergelas-gelas teh-madu-jahe yang mereka rekomendasikan untuk tenggorokan saya.

IMG_3978
Bhaktapur dalam kenangan.

Kemudian Bhaktapur melemparkan saya ratusan tahun ke belakang. Saya masih ingat dominasi warnanya, terpulas merah bata tua. Saya masih ingat puncak-puncaknya, yang bersembulan saling berlomba. Saya masih ingat aroma sudut-sudutnya, yang mengembangkan dupa-dupa ke udara. Saya masih ingat riuh rendahnya, dimana alunan lembut mantra berpadu di antara bicara. Saya masih ingat kelembutan Juju Dhau, yang digelari yoghurt para Raja. Saya masih merasa di sana, tiap kali terpejam mengingatnya.

Kathmandu yang lebih metropolis kemudian memandu saya pada sisa-sisa kemegahan Kerajaan Hindu terakhir di dunia. Kini, di abad dua puluh satu, Nepal adalah Republik. Namun kejayaannya sebagai kerajaan silam masih terekam jelas di Basantapur. Dimana seorang Dewi yang hidup pun, masih mereka jaga. Seorang gadis perawan, bernama Kumari.

IMG_4153
Hiruk pikuk di Kathmandu Dubar Square (Basantapur).

Liukkan labirin yang bersaling-silang di Thamel, menyesatkan saya dalam gelombang manusia yang penuh. Saya rela mengikuti alirannya, dan sesekali tersangkut di sudut-sudutnya. Ia riuh, namun saya merasa aman. Dan ketika jenuh, sesekali saya melepas penat di firdaus kecil, Garden of Dreams.

IMG_4534
Garden of Dreams: sebuah oase di tengah kesibukan Kathmandu.
IMG_4243
Puncak Machapuchare dan Annapurna dari Pegunungan Himalaya, di kejauhan.

Berhari-hari saya berharap cemas agar bisa menatap langsung puncak segala puncak dunia, melalui Pokhara. Tuhan berbaik hati, Ia memberikan satu dari sembilan hari saya disana untuk mengagumi ciptaan-Nya. Kemegahan Himalaya adalah tiadalah berbanding. Ibarat benteng raksasa, menjulang tinggi dan berusaha merengkuh awan.

Siapa sangka, jika dataran itu dilahirkan dari dasar samudra?

Menatap senja dan fajar yang menimpa Himalaya menjadi puncak kebahagiaan selama di sana. Waktu serasa melambat ketika gemilang matahari menimpa hamparan salju, di antara desauan angin lirih yang mengaliri penjuru lembah.

IMG_4194
Annapurna Range of Himalaya.

Foto di atas, adalah gambaran dari senja yang menimpa Pegunungan Himalaya pada Range Annapurna, yang saya nikmati dari Sarangkot View Point. Sebuah titik pengamatan Himalaya, pada desa Sarangkot yang terletak di Pokhara.

Itu adalah salah satu senja terbaik yang pernah saya nikmati seumur hidup. Karena sebelumnya saya sudah menikmati beribu-ribu senja di perkotaan, beratus-ratus senja di lautan, dan berpuluh-puluh senja sembari menatap horison dari tepi pantai. Namun senja yang menenggelamkan pegunungan bersalju ini adalah yang pertama kalinya. Pun, ia adalah Himalaya yang megah itu.

Mungkin saya tak akan pernah bosan, dan bisa berpanjang-panjang membahas senja itu, nanti. Karena tulisan ini hanyalah pembuka, dari seri travelogue perjalanan saya selama sembilan hari di negara yang menjadi Kerajaan Hindu terakhir di dunia. Negeri Seribu Dewa. Negeri Seribu Kuil. Nepal.


Pada 25 April 2015 desakkan anak benua India terhadap Asia, telah menghancurkan bagian-bagian negeri itu. Himalaya bergetar, mahakarya sejarah runtuh, dan ribuan manusia meregang nyawa. Meskipun ia bukan tanah kelahiran saya, namun hati saya terserpih di sana. Jauh dipisah jarak dan waktu, saya hanya bisa ikut berduka. Kenangan saya terluka.

Suatu hari nanti, saya ingin kembali lagi kesana. Menengoknya. Meskipun saat ini, saya tak bisa membayangkan wajah baru yang ia miliki nanti. Saya hanya berharap jiwa Nepal akan tetap seperti dahulu. Seperti kata guru saya suatu ketika, Nepal is Never Ending Peace And Love. (bersambung)

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

Advertisements

Posted by

a Globetrotter | a Certified Diver: PADI Advance Diver and AIDA** Pool Freediver | a Photography Enthusiast | a Laboratory Technician.

40 thoughts on “Nepal (1): An Overture of Nine Days Journey

    1. Ayo Lid, coba kesana. Kalau suka ke India, ke Nepal pasti lebih suka deh. Tapi belum tau juga nih, Nepal paska gempa kemarin seperti apa.

      Cuma aku yakin masih banyak yang menarik, terutama alamnya. Kalau kota-kota tuanya, mungkin agak berkurang areanya.

      Like

  1. Izinkan saya mengkonfirmasi, apa saat ini Nepal juga masih berbentuk kerajaan Hindu, Mas? :hehe. Keren, rangkaian postingan ini pasti akan jadi sesuatu yang keren dan sangat saya nantikan :)). Budaya, bentang alam, semua menyatu secara apik banget dengan keramahan penduduk di sana. Ah, semoga suatu hari nanti saya bisa ke sana :hehe.

    Like

    1. Sayang nya sudah gak lagi Gar. Sejak tahun 2001, Kerajaan dibubarkan dan sekarang Nepal statusnya adalah Negara Republik.

      Doain tetap semangat dan lancar ya aku nulis kelanjutan serialnya hehehe … Makasih Gara.

      Aku doakan semoga suatu saat nanti bisa kesana.

      Pasti dirimu suka dan akan membuat banyak ulasan bagus tentang arsitektur, budaya dan pemahaman agamanya.

      Liked by 1 person

      1. Ooo, sudah republik… baiklah :hehe.
        Amiin amiin amiin untuk semua doanya :)). Saya tak bisa memberi lain selain semangat dalam bentuk komentar, semoga itu bisa jadi penambah bahan bakar untuk semangat menulismu, Mas :hehe. Selamat menulis :)).

        Liked by 1 person

      2. Meskipun republik, aset2 bekas kerajaan tetap mereka rawat kok. Banyak istana dan kota2 kuno. Bahkan waktu itu Bhaktapur merupakan salah satu kota kuno yg terawat dengan baik.

        Hmmm kalau mau nyumbang dana boleh kok Gar. Lumayan buat bekal jalan-jalan lagi hahahaha

        Liked by 1 person

      3. Semoga Indonesia juga bisa merawat kenangan (banyak) kerajaan masa lalunya dengan baik ya Mas :hehe.

        Amin :haha.

        Like

    1. Boleeeh, nanti aku review beberapa. Cuma belum secanggih dirimu ya, kalau soal review makanan hehehe.

      O iya, fyi masakan Nepal enak-enak lho. Mirip dengan masakan minang. Bumbu nya kental, tapi gak sekeras India.

      Like

      1. Nah selama disana aku malah gak nemu menu babi, kecuali di Pokhara. Ada babi guling yg wanginya enaaak banget. Sayangnya aku gak bisa makan hehehehe

        Like

  2. A lovely introduction to your post on Nepal…hope you get to return to Nepal again. Physical landscape definitely has changed but hope the genteel and resilience soul of Nepalis remain. I have never been to Nepal but hope I get there soon enough. Thanks for sharing 🙂

    Liked by 1 person

  3. kamu ada buku ? tutur katanya menarik sekali,terima kasih sudah menulis tentang nepal,membantu mengumpulkan data2 ketika akan berkunjung ke sana, doakan Annapurna Basecamp.

    Liked by 1 person

      1. Nah cocok berarti. Gak salah kalau aku akhirnya memang agak menyimpan laporan perjalanan itu, soalnya aku sudah siapkan dalam bentuk buku. Doakan lancar ya mbak. Soalnya butuh energi banyak untuk menuliskannya, harus bagi-bagi sama urusan dan alasan lain 😀

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s