tips-solo-traveling-ke-india-bartzap

Tips Solo Traveling ke India

Bagi saya dan mungkin sebagian besar orang lainnya, India adalah sebuah negara yang cukup mengundang untuk dikunjungi. Kepopuleran musik serta film-film Bollywood, kemisteriusan jejak sejarah, kekayaan kuliner, serta keterkaitan budaya yang cukup panjang dengan Indonesia telah menjadikan negara ini sebagai salah satu tujuan wisata yang menarik.

Namun sayangnya, citra buram tentang kemiskinan, kesemrawutan, serta beberapa berita yang terkait dengan keamanan India, sering membuat nyali para traveler yang ingin mencoba untuk mengeksplorasinya menjadi ciut. Padahal India adalah sebuah negara yang eksotis, dimana pengalaman dalam menjelajahinya akan memperkaya jiwa.

makam-humayyun-delhi-bartzap

Makam Kaisar Humayun dari Dinasti Mughal di Delhi.

Saya harus mengakui, bahwa berjalan-jalan di India tidaklah mudah. Bahkan jika itu dilakukan secara berkelompok sekalipun. Apalagi jika dilakukan secara solo dan independen. Dibutuhkan sebuah keberanian dan kenekadan tertentu untuk melakukannya.

Namun, itu  bukan berarti tak mungkin, karena saya sudah membuktikannya. Jika mau, kalian pun dapat melakukannya. Hanya saja ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar petualangan kalian di India dapat berjalan dengan lancar. Berikut ini adalah beberapa tips solo traveling ke India dari saya, yang mungkin bisa bermanfaat bagimu.

Tips dalam Persiapan

  • Siapkan Rupee Sebelum Masuk India. Jika jadwal kedatangan kalian di India adalah lewat tengah malam, dan kalian bermaksud untuk masuk ke dalam kota dengan menggunakan pre-paid taxi. Maka sebaiknya kalian telah menyiapkan sejumlah rupee yang cukup untuk membayarnya. Karena jika kalian membayarnya dengan dollar, mereka akan menolak. Dan jikapun bersedia maka nilai yang mereka minta akan sangat berlebihan, seperti pengalaman saya di Kolkata.
  • Cari Info Destinasi dan Cek Musim yang Sedang Berlangsung. India adalah negara yang terletak pada sebuah anak benua, dengan rentang iklim yang berada pada tropis hingga sub tropis. Masing-masing negara bagian di India memiliki karakteristik iklim yang spesifik. India bagian selatan adalah daerah tropis dengan cuaca yang cenderung sama seperti Indonesia. Sedangkan India bagian utara memiliki cuaca yang sangat berbeda dan ekstrim. Dimana akan sangat panas pada musim panas, dan menjadi sangat dingin pada musim dingin. Tentunya kalian tak ingin salah kostum ketika sampai di sana khan?
  • Pergilah Pada Musim Semi. Karena udara cukup sejuk pada waktu itu, meskipun malam bisa menjadi cukup dingin, namun tidak semengganggu ketika musim dingin. Bunga-bungapun sedang bermekaran dan rerumputan menghijau.
musim-semi-di-taj-mahal

Salah satu sudut kompleks Taj Mahal di musim semi, terlihat lebih asri.

  • Konsultasi ke Dokter, dan Jangan Lupakan Obat-obatan Pribadi. Beberapa referensi menyarankan kita untuk mengambil beberapa vaksinasi dan obat-obatan tertentu. Ada baiknya kalian mencari tahu vaksinasi dan obat-obatan apa yang sekiranya cocok untuk negara bagian India yang akan kalian datangi. Semisal, apakah kalian perlu untuk mengkonsumsi pil kina demi menghalangi malaria yang potensial menyerang kalian di India selatan? Tapi percayalah, ini hanya anjuran, jangan dianggap terlalu berlebihan.
  • Belilah Asuransi! India adalah negeri penuh petualangan, bahkan kalian sudah dapat menemukannya di dalam kota sekalipun. Cukup dengan menaiki auto-rickshaw yang melaju zig-zag, kalian sudah dapat mempertaruhkan keselamatan diri. Bukan menakut-nakuti, tapi berjaga-jaga lebih baik, bukan? Asuransi yang memiliki jaringan luas, customer service yang dapat dihubungi 24 jam sehari, dengan pelayanan dan cakupan yang memadai adalah sebuah syarat mutlak. Percayalah, ini adalah investasi yang tak akan kalian sesali jika terjadi pada saat solo traveling ke India.

Tips Terkait Akomodasi

  • Pesan Akomodasi Secara Online. Saya sangat menyarankan ini, terutama jika kalian tiba di India pada malam hari. Pemesanan secara online akan mempermudahkan kalian dalam memilih serta membandingkan satu akomodasi dengan yang lainnya, karena kalian dapat membaca ulasan dari pengunjung-pengunjung sebelumnya. Namun kalian juga harus teliti dalam melihat ulasan-ulasan yang ada. Apakah itu benar-benar dari pengunjung yang representatif ataukah hanya ulasan yang sengaja dibuat untuk menaikkan rating saja? Semakin beragam asal traveler yang memberikan ulasan, maka semakin baik pula. Situs-situs penyedia jasa ulasan semacam tripadvisor, dan pemesanan online seperti Booking.com dan Agoda termasuk yang dapat diandalkan dan membantu kalian dalam hal ini.
panorama-guest-house-di-udaipur

Beranda Panorama Guest House dan kepadatan kota Udaipur yang menjadi lokasinya.

  • Cek Ulang di Peta dan Mintalah Petunjuk Arah Jika Perlu. Kota-kota di India pada umumnya sangat semrawut. Mencari alamat sebuah tempat terkadang bukan pekerjaan mudah. Maka pastikan kalian sudah mengetahui dengan tepat letak akomodasi yang dipesan. Jika kalian kesulitan untuk menemukannya di peta, maka mintalah petunjuk arah dari pengelola akomodasi dan cek ulang kembali di peta. Atau, jika mereka mempunyai fasilitas penjemputan itu akan jauh lebih baik.
  • Cek Referensi Calon Host kalian. Jika kalian bermaksud untuk menghemat budget akomodasi dan memperkaya pengalaman dengan menginap pada rumah warga lokal menggunakan Couchsurfing seperti yang saya lakukan di Delhi, maka pastikan bahwa calon host kalian memiliki referensi yang cukup baik dan terpercaya. Jangan sembarangan menerima tawaran menginap dari anggota CS yang kurang jelas, terutama jika kalian seorang wanita. Biar bagaimanapun mereka tetap asing, sampai kalian bertemu dan berpisah dari mereka.

Tips Terkait Transportasi

  • Pesan Tiket Kereta Jauh-jauh Hari. Sistem kereta api India adalah moda transportasi yang relatif aman, murah, dan dapat diandalkan untuk berpindah dari satu kota ke kota lainnya, karena ia menjangkau hampir seluruh pelosok negeri. Ia popular baik di kalangan traveler maupun warga lokal. Oleh karenanya persaingan dalam memperoleh tiket kereta api sangatlah ketat. Saya menyarankan agar kalian menggunakannya, dan memesan tiketnya jauh-jauh hari. Karena itu akan memperkecil kemungkinan kalian terjebak scam dan kehabisan tiket. Memang sistem perkereta apian di India memungkinkan traveler asing untuk membeli tiket secara langsung di sana, namun pada umumnya tiket go-show memiliki kuota yang terbatas. Saya menyarankan pembelian tiket kereta pada 120 hari hingga 90 hari sebelum keberangkatan.
  • Cek Status Tiket Kereta Kalian Sebelum Membayar. Sistem ticketing kereta api di India, agak unik dan rumit. Mendapatkan tiket, bukan berarti kalian pasti akan mendapatkan bangku, dan dapat berangkat ke tempat tujuan. Pastikan hanya membeli tiket kereta dengan status Confirmed Reservations (CNF), atau kalau tak bisa ambilah yang statusnya Reservation Against Cancelation (RAC), dan jangan sekali-kali membayar tiket dengan status Waitlisted (WL). Jika tak mendapatkan tiket sesuai harapan, coba susun kembali itinerary dan jam keberangkatan kalian.
suasana-stasiun-udaipur

Suasana Stasiun Kereta di Udaipur, negara bagian Rajasthan.

  • Pastikan Gerbong Kereta Kalian Sebelum Boarding. Sebelum menaiki kereta, pastikan untuk mengecek nama dan gerbong kalian kembali pada daftar yang dikeluarkan oleh pihak IRCTC (Indian Railway Catering and Tourism Corporation). Mereka selalu memasangnya pada sebuah papan pengumuman di stasiun. Jangan sampai kalian naik pada gerbong suatu kelas, sementara gerbong kalian sendiri berada pada kelas yang berbeda. Karena biasanya mereka menyekat gerbong antar kelas, untuk menghindari kecurangan penumpang. Salah naik kelas dan kereta terlanjur berangkat? Mungkin kalian bisa berpindah kelas pada stasiun selanjutnya. Tapi percayalah itu akan menjadi PR baru, dan bisa-bisa solo traveling ke India kalian berakhir pada drama yang memilukan.
  • Gunakan Kendaraan Berargometer, atau Pastikan Harganya Sejak Awal. Jika kalian ingin menggunakan taksi, atau auto-rickshaw. Mintalah agar mereka memasang argometernya. Di beberapa kota seperti Delhi dan Mumbai, penggunaan argometer adalah sebuah kewajiban yang diatur oleh undang-undang, bahkan pada auto-rickshaw sekalipun. Jika mereka menolak atau bilang rusak, carilah lainnya saja. Jika tak ada, pastikan harganya telah kalian sepakati sebelum menaikinya.
  • Gunakan Metro. Beberapa kota besar seperti Delhi dan Kolkata, telah dilengkapi dengan sistem metro atau kereta bawah tanah yang cukup baik. Bahkan metro di Delhi tergolong modern dan bersih. Sementara di Kolkata, meskipun armadanya terlihat lebih tua, namun cukup tertib dan dapat diandalkan. Dengan menggunakan metro kalian dapat menjelajahi kota dengan lebih cepat, murah, dan aman.

Tips Terkait Objek Wisata

  • Kenali Konter Tiket Kalian. Beberapa objek wisata di India, seperti Taj Mahal misalnya, memiliki konter tiket khusus bagi traveler asing. Konter tersebut memungkinkan kalian untuk menghindari antrian bersama warga lokal.
kepadatan-pengunjung-di-taj-mahal

Kepadatan pengunjung di gerbang Taj Mahal, selepas tengah hari.

  • Datanglah Pada Pagi Hari. Maka kalian bisa menikmati objek wisata yang ada secara lebih leluasa. Selain itu kalian bisa memuaskan diri untuk mengambil foto, sebelum antrian permintaan foto bersama dari warga lokal mengganggumu.
  • Taati Peraturan dan Adat Istiadat yang Ditetapkan. Ini adalah kewajiban kita sebagai tamu, meskipun dianggap raja, kita tetap harus menghormati tuan rumah bukan?

Tips Terkait Keamanan dan Kesehatan

  • Jangan Taruh Seluruh Uang Pada Satu Tempat Yang Sama. Sebaiknya kalian memiliki beberapa tempat penyimpanan. Selama di India, saya menyimpan uang berpecahan besar dan yang jumlahnya banyak bersama dengan passport, pada sebuah tas khusus yang saya sandang di balik pakaian. Sedangkan uang receh dengan pecahan besar secukupnya untuk kebutuhan sehari-hari, saya letakkan pada tas pinggang. Sisa uang lainnya tetap saya simpan di dalam rekening bank, yang jika diperlukan dapat saya tarik melalui ATM.
  • Jangan Tunjukkan Uang Yang Banyak di Muka Umum. Lakukanlah pengaturan penyimpanan uang pada ruang-ruang pribadi yang cukup aman saja.
  • Bawalah Padlock. Selama di India saya membekali diri dengan padlock kecil bertali baja yang cukup kuat. Benda ini berguna terutama ketika saya berada pada kereta jarak jauh. Dengannya, saya tak perlu khawatir ketika harus meninggalkan ransel pada waktu akan ke kamar kecil. Karena barang bawaan saya tersebut sudah dirantaikan ke besi penyangga tempat duduk yang cukup kuat.
  • Jangan Berada Pada Area Yang Asing di Malam Hari, Seorang Diri. Usahakan untuk sudah berada di penginapan ketika malam tiba.  Dan kalaupun kalian ingin berjalan-jalan ajaklah traveler lain, atau orang lokal yang dapat kamu percaya.
  • Jangan Berkendara Seorang Diri di Malam Hari. Anjuran ini terutama sangat disarankan untuk para solo traveler wanita. Sebenarnya saya melanggar tips ini ketika berada di Udaipur. Namun, saya seorang lelaki, dan pada waktu itu saya meningkatkan kewaspadaan lebih dari biasanya.
  • Minta Jemputan. Jika kalian sampai di sebuah kota baru pada malam hari atau pagi buta, pastikan ada yang menjemput, atau tetaplah tinggal di tempat umum yang aman hingga hari cukup terang dan suasana kondusif.
india-gate-dan-tentara-penjaga-di-rajpath

India Gate di Rajpath (Kingsway) Delhi dan tentara penjaga: Hampir di seluruh bagian India adalah pemandangan umum jika kita menemukan tentara-tentara berjaga dilengkapi dengan senjata laras panjang.

  • Pastikan Higienitas Air Minum Kalian. Sebelum membeli air minum dalam kemasan, pastikan bahwa segel dan botolnya dalam kondisi baik, warna airnya normal, dan terdapat logo INS (India National Standard) pada kemasannya.
  • Bekali Diri Dengan Hand Sanitizer. Meskipun beberapa rumah makan India seringkali menyediakan kobokan, hand sanitizer adalah investasi kecil yang sangat berharga. Bawalah selalu kemanapun kamu pergi.
  • Telitilah Sebelum Makan. Street food dan kuliner India adalah salah satu yang paling menggoda di dunia. Meskipun terkadang penampakannya ajaib, kuliner India rasanya cukup sedap, dan wajib untuk dicoba. Namun, sebelum kalian menyantapnya, pastikan kebersihan tempatnya, serta makanan, dan minuman yang mereka sajikan. Gunakan saja standar pemikiran yang sama seperti jika kau jajan di Indonesia. Saya rasa dengan itu kalian sudah cukup aman.
  • Waspadai Scam dan Orang-orang yang Bermaksud Jahat. Seperti layaknya tujuan wisata di manapun di dunia, India juga terkenal dengan scam-scamnya. Ada baiknya jika kalian membaca modus-modus scam di India yang diulas pada banyak forum di internet, atau referensi lainnya, jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Kenalilah, serta pikirkan diversifikasinya. Selain itu waspadalah pada orang-orang yang menawarkan suatu produk jasa melalui jalur yang tak resmi, pijatan Ayurvedic misalnya. Jika kalian ingin mencoba, datanglah pada spa khusus yang telah pasti ulasannya.
  • Tingkatkan Kewaspadaan Pada Daerah Konflik dan Acara Politik. Jika tak terlalu penting, hindarilah daerah-daerah tersebut. Meskipun saya tahu, kalian pun pasti akan tergoda jika memahami apa yang bisa kalian temukan di Kashmir misalnya.
  • Gunakan Common Sense. Mungkin segala hal yang berkaitan dengan keamanan di India dapat membuat kalian jeri. Tapi tenanglah, sebenarnya India cukup aman selama kalian menerapkan standar keamanan yang umum atau lebih ditingkatkan jika diperlukan. Dan jangan beri celah kepada orang yang bermaksud buruk untuk mengganggu.

Tenang, Rileks, dan Nikmati Perjalananmu

Jika kalian telah sampai di India. Tenanglah. Rileks saja. Nikmati India. Terima ia apa adanya. Karena itu yang terpenting.

bartzap-di-red-fort-castle-agra

Menyusuri kemegahan Agra Fort.

pagi-di-varanasi

Suasana pagi di salah satu ghat sungai Gangga, Varanasi, negara bagian Uttar Pradesh.

Kunjungilah bangunan-bangunan agung peninggalan masa lalunya. Pelajari sejarahnya. Selami karya seninya. Nikmati kulinernya. Rasakan tradisi dan perpaduan multi golongannya. Jangan lupa bergaul dan berkawan dengan warga lokalnya. Dan jika kalian cukup beruntung, hadiri juga pesta adat mereka. Resapi kemeriahannya.

Saya yakin jika kalian melakukannya, segala hal buruk yang selama ini menghantui diri tentang India, akan menguap dan berubah menjadi kerinduan ketika kalian meninggalkannya. Dan solo traveling ke India akan menjadi salah satu perjalanan yang paling berkesan dalam hidup kalian.

bartzap-di-udaipur

Di Udaipur, salah satu kota favorit saya selama solo traveling ke India.

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

97 thoughts on “Tips Solo Traveling ke India

  1. liaharahap

    Lengkap banget Bartz infonya. Thanks for sharing.

    Aku sih gak pernah kepikiran mau ke India karena udah serem sama beberapa cerita yang ada. Tapi liat video klipnya Coldplay yang hymn for weekend itu Indianya cantik bangettt 😀

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Sama-sama Lia. Hmmm gimana kalau kita rame-rame aja ke India nya? Pasti seru 😊

      Di beberapa point India indah dan menarik kok, makanannya juga enak 😊

      Like

      Reply
  2. Dita

    huwaaaa abis baca postingan Winny tentang backpacking ke India trus baca ini, jadi makin penasaran sama India. Tapi mas bebeb mah gakmau kalo diajak ke negara2 semacam India sama Myanmar gitu…parnoan dia 😦

    Liked by 2 people

    Reply
  3. bevi

    Minat bangeeed liat pesta pernikahan India yg pake nari”nya tp buat kesana solo traveling mah nggak berani kayaknaa..one day kalo ada rejekina minta temenin Ian aja hahaha 🙂

    Liked by 2 people

    Reply
  4. Nurul Lubis

    Lengkap banget info nya, Bart. Bisa jadi referensi Kalo mau ke India. Jujur, aku sangat penasaran dengan incredible India. Namun, dengan maraknya berita2 negatif dari sana, khususnya buat female solo traveler, aku khawatir untuk ke sana kalau solo. Thanks for sharing ya..

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Memang India terkesan rawan bagi female solo traveler, tapi saya selama di sana bertemu dengan banyak dari mereka. Memang ada extra effort untuk traveler wanita kalau mau ke India, tapi memungkinkan kok mbak. Kalau belum berani sih lebih baik rame-rame hehehe.

      Sama-sama mbak Nurul, semoga bermanfaat ya.

      Liked by 1 person

      Reply
      1. BaRTZap Post author

        Kalau menurutku sih scam itu ada di mana-mana mas. Di Indonesia juga ada, cuma mungkin secara jumlah di India buanyak bangeeet hehehehe. Tapi tetap menyenangkan kok.

        Betuuul, kalau objek foto yang menarik di India gudangnya mas.

        Like

  5. Halim Santoso

    Baru tahu tentang kelas kereta di India… beneran kalo salah masuk gerbong kelas nggak bisa nerobos seperti kereta di Indonesia? PR tenan kalau sampai salah masuk hahaha. Btw musim seminya India kapan, Bart? India sebelah selatan dan utara ada perbedaan cuaca nggak kalau pergi di bulan yang sama?

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Iya Lim, jadi setelah kereta jalan dan pengecekan ulang tiket beres. Gerbong antar kelas bakal di sekat. Jadi kelas satu gak bisa jalan-jalan ke kelas dua. Kalau antar gerbong tapi masih sekelas sih bebas. Makanya jangan sampai salah masuk di menit-menit kritis. Pindah di stasiun berikutnya juga PR, soalnya kereta-kereta India itu panjang-panjang dan gak mesti arahnya. Kadang kelas satu bisa di depan dan diikuti kelas selanjutnya atau sebaliknya.

      Musim seminya, awalnya sekitar Februari Lim. Musim terbaiklah untuk ke sana. Dan bisa jadi India Selatan dan dan Utara berbeda jauh di bulan yg sama. Waktu aku ke sana, aku kedinginan di Varanasi, Agra, Amritsar dan Delhi. Tapi nyantai aja di Udaipur, dan kepanasan di Kolkata 😁😁

      Liked by 1 person

      Reply
  6. Emakmbolang

    adalah Illegal membawa Rupee keluar India. Jadi kalau bawa Rupee dari negara lain itu dianggap Illegal. Tapi pada kenyataanya, saya sering Pulang pergi bawa Rupee, hehehe

    Bener, di Delhi dan Mumbai autorikshaw harus pakai meteren. kalau sopir ngajukan harga langsung, bisa laporrrkna dia ke polisi

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Oooo pantesan beli Rupee di Indonesia dan negara lain susah bangeeeet. Tapi bener deh mbak, PR pas masuk India tanpa Rupee, apalagi aku datangnya pas tengah malam.

      Makasih tambahan infonya mbak. Jadi kita punya dasar buat maksa abang rickshaw pakai meteran atau nolak mereka kalau banyak alasan yaaa.

      Like

      Reply
    2. Fb Diya PrashaRain Memory

      Maaf mau tanya, kesulitan nih mau tuker rupiah ke rupee.
      Gimana carany yah??
      Tukernya di mana..
      Inginnya prepare,sudah bawa rupee dari Indonesia
      Terimakasih

      Liked by 1 person

      Reply
      1. BaRTZap Post author

        Terakhir kali sih, saya lihat di bandara KLIA2 sudah ada money changer yg menerima penukaran rupee. Bisa dicoba untuk penerbangan yg transit di sana.

        Like

      1. BaRTZap Post author

        Hahahahaha … Kenapa gak berangkat aja dulu, siapa tahu ketemu jodoh yg ayu di sana? Siap-siap nari-nari di bawah guyuran hujan yaaa 😁😁

        Like

    1. BaRTZap Post author

      Boleh boleh aja sih, tapi saya gak saranin. Konon secara renik kotornya minta ampun, tapi anehnya pas saya di sana gak nyium bau bau aneh selama jalan-jalan di pinggirnya dan berperahu di sungai Gangga.

      Saya sempat lihat beberapa turis Jepang mandi mandi di sungai itu 😁😁

      Like

      Reply
      1. BaRTZap Post author

        Minat mandi di Gangga, tapi di hulu alias di mata airnya di atas gunung sana. Pemandangannya keren banget. Semi Himalaya 😁😁😁

        Kalau di Varanasi nya sih nggak. Makasiiiih hahahaha

        Liked by 1 person

  7. backpackerlee

    India is a tough country to travel alone. You get hassled all the time and standards of hygiene are very poor. Still, like in your photos, there is amazing monuments to be seen, such as the Taj Mahal. 🙂

    Liked by 1 person

    Reply
  8. Galih Mulya Nugraha

    Halo Mas Bart,
    Waktu di kedutaan India di Jakarta saya diwanti-wanti untuk jangan beli Rupee di Indonesia, karena rawan uang palsu dan akan jadi masalah kalau ketauan di Bandara India. Jadi waktu pertama mendarat di Delhi saya cari ATM untuk tarik Rupee. Kartu debit bank di Indonesia bisa juga tarik uang disana. Potongannya juga relatif kecil dan aman daripada di penukaran uang di India. Jadi selama saya disana bisa terus ambil uang di ATM.

    http://galihmulya.blogspot.co.id/

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Makasih tambahan infonya Galih, pada prakteknya aku juga begitu sih. Ambil uang di ATM di bandara kedatangan, dan juga dapat info tambahan dari mbak Zulfa yg tinggal di Delhi kalau itu memang dilarang. Makasih yaaa 😊

      Like

      Reply
  9. Bama

    Sebenernya kita orang Indonesia cukup beruntung, apalagi yang biasa makan di warung kaki lima, soalnya perut kita sudah terlatih sama makanan yang gak terlalu higienis. Jadi pas di India kalau mau cari makanan yang penting gunakan common sense aja, tapi gak perlu sampe selalu cari restoran.

    KIta orang Indonesia juga cukup beruntung karena cukup terbiasa juga dengan orang-orang yang mencoba menipu, at least dari pengalamanku di Bandung yang beberapa kali hampir ditipu bikin aku lebih waspada. Di India sempat beberapa kali didekati orang-orang yang mencurigakan. Waspada itu harus, tapi jangan sampe parno.

    Semoga yang berniat ke India semakin mantap untuk pergi ke sana.

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Setuju banget Bam, aku juga mikirnya gitu. Sebenarnya cukup dengan common sense ditambah sedikit info lokal tambahan India cukup aman ya. Dan setuju banget dengan penekanan di kalimat-kalimat akhir: Waspada itu harus, tapi jangan sampe parno. Shukriya Bama Bhai!

      Like

      Reply
    1. BaRTZap Post author

      Nah coba deh mas ke India trus ambil cycling tour, kayanya ada deh, dan seru. Nabungnya? Hmmm agak susah ini sih, tergantung rejeki. Tapi cukup murah lho, bocoran dari saya ya. Waktu itu traveling 17 hari, cuma habis uang 7 juta udah termasuk tiket pesawat pp Jakarta – Kolkata, kereta selama di India, penginapan, plus makan dan jajan 😊

      Like

      Reply
  10. indrijuwono

    referensi yang menarik banget ini. semoga dikuatkan buat jalan-jalan ke India (^,^)9
    jalurnya sih jalur normal utara ya. eh, boleh kan beli tiket waitlisted ditambahin doa?

    kan eat, pray, love.

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Kota tujuannya mana aja kak Indri? Hmmm aku gak saranin deh kalau yg waitlisted, soalnya temen2ku yg dari Spanyol salah beli tiket dan hampir gak bisa berangkat ke Agra dari Varanasi. Sebenarnya mereka gak boleh berangkat, cuma akhirnya dapat bangku. Tapi 1 untuk bertiga. Dan perjalanannya semalaman full, di sleeper class yg gak jendelanya terbuka, dan itu dingiiiiin nya minta ampun. So … Aku gak saranin 😁😁😁

      Like

      Reply
      1. BaRTZap Post author

        Udah terlanjur beli kak? Mending tourist bus kalau ada. Tourist bus kalau dari Agra ke Delhi sih banyak yg bagus2, kalau dari Varanasi aku kurang tahu. Coba minta saran mbak Zulfa (emakmbolang.com) yg saat ini tinggal di sana 😊

        Like

  11. akbar121

    Setelah baca tulisan Winny yang detail dengan itinerary dan biaya perjalanannya, kali ini membaca tulisan tentang tips penting yang harus diketahui sebelum liburan ke India. Dua blog mengulas perjalanan di India membuat saya semakin berhasrat pengen kesana.

    Dulu saya punya pengajar dari India, dia bercerita banyak tentang India, tapi saya kurang begitu tertarik. Tapi kok sekarang saya malah tertarik dan pengen kesana, tentunya Taj Mahal, Sungai Gangga dan budaya pemakaman orang India adalah Incaranku.

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Nah kalau gitu tunggu apalagi. Libur 28 hari di India itu puas lho. Dan pastinya India gak cuma tentang Taj Mahal, sungai Gangga dan kremasinya. Banyak hal-hal menarik di sana Bar.

      Like

      Reply
    1. BaRTZap Post author

      Terimakasih sudah mampir. Iya betul soal keamanan memang harus diantisipasi banget selama di sana.

      Amiin amiin semoga bisa kesana ya suatu saat nanti.

      Like

      Reply
  12. adelinatampubolon

    Detail dan lengkap bangat bart. kelihatan bangat sebelum berangkat kamunya sudah mempersiapkan diri sematang-matangnya. Kalau dilihat sebenarnya kondisi India hampir sama aja yach dengan Indonesia, negerinya cantik tapi kitanya harus pinter-pinter mengadaptasi diri terhadap lingkungan.

    India adalah salah satu tujuan ku untuk mengambil sertifikat yoga tapi sampai sekarang belum kesampaian. hehehe, sampai guruku sudah bolak balik kesana aku sekali pun belum pernah.

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Betul Lin, aku rasa yang biasa jalan di Indonesia dengan segala macam transportasinya dan biasa jajan di pinggir jalan juga gak perlu terlalu khawatir dengan India.

      Naaaah ayo dong dicoba ke India. Menyenangkan kok.

      Liked by 1 person

      Reply
    1. BaRTZap Post author

      Ngalamin mas, terutama yang bagian utara. Kalau bagian selatan seperti Kerala dan Tamil Nadu sih kayaknya nggak ya. Delhi aja kalau lagi musim dingin lumayan. Pas aku kesana musim semi, lumayan dingin kalau malam sama pagi.

      Like

      Reply
    1. BaRTZap Post author

      Yes, but I think it’s not just in India, it’s a general rule, anywhere.

      But for me, India gave me nice experience that make me wants to visit it again and again.

      Thanks for your effort to read it and left a comment here Sree. I do appreciated.

      Liked by 1 person

      Reply
  13. Rifqy Faiza Rahman

    Tips-tips yang ditulis sudah sangat menunjukkan betapa menantangnya India. Beragam Do’s and Dont’s yang, meskipun tidak saklek, tapi baik untuk diikuti. Saya jadi membayangkan betapa kuatnya mental seorang Agustinus Wibowo yang sangat lama berada di india dan sekitarnya yang penuh tekanan dan tantangan.

    Tapi mas Bart sudah melaluinya, sudah membuktikan bahwa India memang cukup mengundang dikunjungi. Terima kasih info dan tipsnya Mas 🙂

    Tetap yang utama: jangan lupa menabung 😀

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Hai Qy, terimakasih sudah mampir baca-baca dan tinggalkan komen. Semoga suatu saat bisa berkunjung ke India juga yaaa.
      Sama-sama Qy 🙂

      Yuk, jangan lupa nabung! hehe

      Liked by 1 person

      Reply
  14. Alfayoe

    Pernah dengar cerita sodara yg pergi umroh transit di india kog ngeri banget ceritanya yaa,,, pesawat terbang di india tidak layak pakai, saat terbang mesin mati 1, saat itu sodara seperti tidak punya harapan lagi, hanya dzikir dan doa yang diperbanyak

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Hmm itu tahun berapa dan pakai maskapainya apa Fa? Soalnya kalau maskapai khan gak tergantung negaranya, melainkan perusahannya.

      So far aku pernah coba Jet Airways yang merupakan maskapai swasta India. Baik-baik aja sih, pelayanannya bagus dan armadanya juga bagus.

      Semoga itu cuma salah satu ‘anomali’ aja yaaa 🙂

      Like

      Reply
  15. jamboel

    seruuuw baca tips-nya, semoga kesampean kesana… aamiin! #tp teteup ama tmn, blm punya nyali klo sendiri 😀

    btw dulu d tmpt kerja padahal principle-nya dr india. n sempet gw usulkan klo training & gathering partner … kita yg ksana ga usah mereka yg ksini.
    kata boss gw, “satu aja pusing ngadepinnya, kamu malah ngajak saya ke sarangnya … ogah!” wkwwkwk ….

    Liked by 2 people

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Amiiin, aku doain kesampaian ke sana ya teh. Dengar-dengar mau ke Ora nih? hehe …

      Hahahaha yoiiii, harus siap mental kalau ke India mah, apalagi kalau sendirian 🙂

      Like

      Reply
  16. Ninok Hariyani

    Hai mas Bar, please info’in dong tentang sim card. Sepertinya belum diulas, secara bagi yang ‘sakaw’ narsis and update sosmed, butuh sim card saat jalan-jalan outdoor. Kalo beli universal/global sim card pas di pesawat, worth to buy-kah atau pake sim card sendiri (Indonesia) atau beli sim card lokal (India)? Makasih sebelumnya.

    Liked by 1 person

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Untuk SIM Card, saya beli yg lokal di Kolkata. Cukup luas jangkauannya, bisa saya pakai sampai ke Amritsar di Punjab. Cuma lupa providernya apa.

      Prosedur untuk membeli SIMCard nya, cukup sediakan fotokopi passport dan pas foto ukuran passport untuk aktivasi dan verifikasinya. Bisa dibeli di toko-toko penjual SIM Card di seluruh India.

      Harga dan paketannya lumayan murah untuk 17 hari pemakaian.

      Semoga jawaban saya bisa membantu ya. Makasih lho sudah berkunjung 🙂

      Like

      Reply
  17. Angga

    Mas, sorry klo permah dibahas tp pengen nanya lg. Saya udah terlanjur beli rupee di jakarta walaupun ga banyak tp nanti nya akan bawa ke india. Apakah ngga masalah? Apakah akan dicek atau pas scan akan ketauan? Satu lagi, apakah di kartu kedatangan yg harus diisi ditanya apakah kita bawa rupee atau ngga? Thanks a lot

    Liked by 1 person

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Memang setahu saya (info terbaru) membawa rupee ke India dari luar itu illegal, karena banyaknya pemalsuan di dalam diri mereka. Tapi saya rasa, kalau jumlahnya tidak banyak, tidak masalah dan tidak perlu declare (berdasarkan logika seandainya yang keluar masuk adalah warga negara India).

      Dan seingat saya gak ada keharusan untuk mendeclare di kartu kedatangannya, kecuali mungkin kalau bawa uang dollar dalam jumlah yang cukup besar. Tapi dulu lancar-lancar aja sih pas ke India, gak ribet.

      Like

      Reply
  18. Emma

    Waaah…seneng bacanya, JD mupeeeng, krn aku kebetulan punya banyak banget teman yg tinggal di wilayah Alibag Maharashtra…pengen deh solo trav. Tp klo boleh tau, harga ticket flight nya pp brp duit ya? Hotel jg brp ya per mlmnya? Visa DLL….

    Liked by 1 person

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Makasih sudah datang membaca.

      Tiketnya waktu itu kebetulan dapat promo dari AA, gak murah-murah amat sih sekitar Rp 3 juta, Jakarta – Kolkata PP. Untuk hotelnya juga bervariasi, mulai dari Rp 80.000 – Rp 250.000 per malam. Tapi waktu di Delhi sempat nginep di rumah teman orang local beberapa malam, jadi gak bayar hotel. Untuk visa pakai yang VoA tapi sudah agak lupa berapanya. Untuk update harganya, mungkin bisa dicek ke website imigrasi resmi India.

      Like

      Reply
    1. BaRTZap Post author

      Amiin … Hahaha iya benar banget dan sering. Mulai dari di Varanasi, Agra, Udaipur, Delhi sampai Amritsar. Sering banget diajakkin foto bareng sama warga lokal. Jadi benar-benar merasa turis 😀

      Like

      Reply
  19. elina

    wah jadi pengen bgt nih ke india.indah bgt ya sepertinya.saya punya teman d uttar pardhes pengen juga nih ketemu.tapi masih takut kalau mau k india apalagi sendiri.perempuan pula.fokus nabung dulu nih intinya haha.makasih mas tips nya sangat bermanfaat.

    Liked by 1 person

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Saran saya sih kalau misalnya traveler perempuan, sebaiknya gak sendirian ke India. Kecuali memang sudah terbiasa untuk solo traveling. Jadi sudah bisa mengantisipasi kondisi-kondisi yang agak sulit. Semoga kesampaian ya ke India nya.

      Like

      Reply
  20. Rustiana Meilawati

    wow jadi makin pengen pergi ke India karena disana ada teman yang bersedia jadi guide tour. Duh jadi pengen cepet ke sana nih. Makasih ya info menariknya.

    Liked by 1 person

    Reply
  21. Rasmus

    Bro Bar, soal uang Rupee yg perlu dibawa waktu masuk bandara new delhi apakah pemeriksaannya ketat. Jadi sebaiknya bawa USD saja atau kartu kredit Visa/Master untuk ambil uang Rupee via ATM mohon saran dan pencerahannya.
    BTW beli tiket kereta api Utk new delhi ke Jaipur dan Jaipur ke Agra, dan Agra kembali ke New Delhi dimana (apa websitenya) Thank you bro

    Liked by 1 person

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Yang saya dengar sih justru membawa mata uang India dari luar itu illegal, karena mata uang mereka rentan untuk dipalsukan. Coba dicek dulu peraturan yang terakhir.

      Saya pribadi waktu masuk India belum membawa mata uang mereka. Masih pecahan dollar, dan begitu masuk India langsung mengambil uang di ATM (waktu itu saya pakai Mandiri Platinum Visa), dan secara umum CC juga berlaku di sana, meskipun penerimaannya hanya di kota-kota besar dan merchant tertentu saja.

      Untuk pembelian tiket saya memakai cleartrip.com ,,, daftar jadi member dulu. Dan sebaiknya jangan beli dadakan. Tiket kereta India cepat habisnya. Minimal 90 hari sebelum keberangkatan lah kalau mau beli-beli.

      Semoga jawaban saya ini bisa cukup membantu yaaa 🙂

      Like

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s