[+Video] Spring Across India: An Overland Journey

“Adventures do occur, but not punctually. Life rarely give us what we want, at the moment that we consider appropriate.” (E. M. Forster – A Passage to India)

Meskipun beberapa tahun belakangan ini saya sering bepergian, namun saya tidak pernah melakukannya seorang diri. Dan bepergian bersama orang yang saya kenal, telah menciptakan ruang kenyamanan tersendiri. Setidaknya saya tidak merasa kesepian.

Namun, tiba-tiba saya merasa bosan. Saya membutuhkan sebuah tantangan baru. Dan saya berpikir untuk melakukan solo traveling. Sebenarnya keinginan itu sudah timbul sejak lama. Tapi segudang kekhawatiran seringkali menghantui pikiran saya.

“Apakah perjalanan saya akan sama menyenangkannya jika saya lakukan seorang diri? Bagaimana saya mengatasi kegugupan di tempat asing? Bagaimana saya menikmatinya? Bagaimana jika terjadi sesuatu yang bersifat emergency? Atau, apakah saya akan merasa kesepian selama solo traveling?”

Setelah beberapa saat, saya berpikir bahwa saya tidak akan pernah tahu jawaban dari semua pertanyaan itu. Kecuali, jika saya mencobanya.

Maka setelah sedikit berjuang untuk mendapatkan ijin cuti yang agak panjang dari kantor, saya berkesempatan untuk mencoba solo traveling. Dan saya memilih India, sebagai tantangan pembuka.

Land of Adventures

Dari semua negara di Asia yang ingin saya kunjungi, maka India menempati posisi paling tinggi. Banyak yang bertanya dan berkomentar: “kenapa bukan negara lain yang lebih modern? India khan kumuh, kereta nya parah, orang-orang berjejalan, tingkat kriminalitas tinggi! Mau lihat apa di India?” dan segudang kalimat sejenisnya.

IMG_5654
Colorful India!

Tapi entahlah, di mata saya India itu eksotis. Dari buku-buku dan media lainnya yang menjadi referensi saya, India terlihat penuh warna, kaya sejarah, sekaligus menyimpan banyak kejutan. Meskipun saya juga tahu ada banyak masalah, yang bisa menjadi tantangan besar selama menjelajah negeri itu.

Belum lagi, pada bulan-bulan menjelang keberangkatan, saya membaca beberapa berita kriminalitas yang tengah disorot hangat di New Delhi. Ditambah beberapa cerita tentang scam yang merajalela di sana. Jujur, saya sempat gentar. Tapi panggilan itu terlalu kuat. Dan hal-hal kurang menyenangkan yang saya dengar tentang India, justru membuat saya merasa semakin tertantang.

Itinerary Map Fixed
Jalur yang saya ambil (A – F): Kolkata – Varanasi – Agra – Udaipur – Delhi – Amritsar.

Kemudian saya mengambil peta. Menetapkan sebuah jalur panjang di bagian utara Hindustan. Membentang dari sisi timur ke belahan barat, dan  tak lupa menusuk jantung RajasthanKolkata – Varanasi – Agra – Udaipur – Delhi – Amritsar. Jalur sepanjang 2630 km yang akan saya susuri selama 17 hari.

Adrenaline saya mengalir deras membayangkan perjumpaan dengan India, dan segudang pertanyaan yang menunggu untuk ditemukan jawabannya.

Jaago Yatri Jaago!

Berpindah dari satu kota ke kota lain di atas anak benua seluas India, tentunya bukan hal sepele. Saya harus memutuskan untuk mengambil moda transportasi paling efisien, terjamin kehandalannya, aman, serta terjangkau harganya. Dan India memiliki jawaban yang sempurna untuk itu. Menggunakan kereta!

Sistem kereta api India adalah termasuk yang terbesar di dunia. Dengan total panjang rel mencapai 115.000 km dan melayani kurang lebih 23 juta penumpang per hari. Wow, saya sempat terkesima dengan jumlah penumpang yang akan menjadi saingan saya!

Gambaran akan deretan gerbong yang dijejali penumpang hingga ke atap-atapnya sempat membayangi hari-hari riset perjalanan ini. Namun, setelah itu saya tahu, bahwa kereta api India, tidaklah seburuk itu. Jika kita cukup beruntung!

IMG_5650
Kesibukan di Howrah Junction Station, sebuah stasiun kereta seberang Kolkata.

Maka saya memulai petualangan yang sesungguhnya, jauh-jauh hari sebelum saya menapaki tanah kelahiran epos-epos legendaris itu. Melalui perburuan tiket kereta api yang cukup menguras emosi. Bayangkan, untuk dapat membeli tiket kereta secara online saya harus membuat akun khusus, dan harus memiliki sebuah nomor kontak lokal India. Bagaimana mungkin?

Berhari-hari saya mencari cara agar bisa memecahkan masalah tersebut, hingga akhirnya saya menemukan solusinya. Ternyata saya cukup menyetorkan copy passport saja, ke seorang pejabat berwenang di jawatan kereta api India. Lalu ia mengirimkan sebuah kode untuk pembuatan akun yang saya butuhkan. Baru kemudian saya mendapatkan login name dengan sebuah kode rahasia pribadi.

Secara online, tiket kereta api India hanya bisa dibeli minimal 90 hari sebelum jadwal keberangkatan, dan itupun tidak boleh telat barang sebentar. Karena dalam waktu cepat, tiketnya habis terjual. Belum lagi mereka memiliki aturan kelas gerbong, pemilihan jenis bangku dan tempat tidur, serta kode-kode jenis tiket yang ‘cukup’ menjebak jika kita tidak jeli.

IMG_5648
Sleeper Class, salah satu jenis kelas kereta di sistem kereta api India.

Tiket yang terbeli, belum tentu bisa langsung dipakai. Selain tiket berkode CNF (confirmed), yang sudah pasti keberangkatannya. Mereka juga memiliki tiket berkode WL (wait-listed) dan RAC (reservation against cancelation). Kode-kode itu membuat saya harus berhati-hati ketika melakukan pemesanan, sementara saya harus bergerak cepat agar tidak kehabisan.

Perusahaan Kereta Api India (IRCTC) menekankan agar setiap traveler jeli dalam melakukan pemesanan, dan memperhatikan setiap persyaratan yang terdapat dalam tiket mereka. Sedikit kesalahan, maka bisa berarti tiket kita terbuang. Untuk itu, mereka sampai harus menuliskan jargon yang sangat terkenal dan dicantumkan pada tiket-tiket yang dijual secara online: Jaago Yatri Jaago! (Wake up Traveler Wake up!)

Untungnya pengurusan e-Tourist Visa (eTV) India di Indonesia tidaklah rumit. Sehingga pada awal musim semi di bulan February 2015, saya dapat berangkat ke India. Dan inilah kisah singkat saya.

Kolkata: British of India

Pada tengah malam 11 Februry 2015, saya dengan lancar dapat melewati pos Imigrasi di Bandara Netaji Subhas Candra Boshe, Kolkata.

IMG_2787
Lobby Bandara Netaji Subhas Candra Boshe, Kolkata.

Pelajaran yang saya temui pertama kali adalah: Solo traveling, tidak berarti sendiri dan kesepian!

Seorang pemuda berwajah oriental a la boyband Korea namun bernama Jawa yang saya kenal secara tak sengaja di KLIA2, menemani saya malam itu. Namanya Hermanto. Bersamanya, saya menembus pekatnya malam Kolkata, di atas taksi kuning Ambassador yang unik. Setelah sebelumnya kami melewati ‘drama’ penyambutan a la India di bandara.

Kolkata yang tua, terasa sangat kontras dengan bandaranya yang beratap tinggi dan berdesain modern. Tumpukan bangunan persegi berjejalan di mana-mana. Kumuh dan berdebu, menguarkan aroma sungai-sungai yang airnya tak lagi laju mengalir. Gedung-gedung baru berusaha memberi aksen di antara dominasi bangunan bergaya kolonial. Kolkata yang senyap namun meneriakkan keriuhan, malam itu hanya diisi dengan lolongan anjing jalanan.

IMG_5653
Beberapa sudut Kolkata. Tua namun ramah.

Saya tak punya waktu banyak di Kolkata. Keesokan harinya, bersama Herman dan Alana -seorang traveler wanita asal Australia yang saya kenal di guesthouse-, saya menyusuri kota itu, untuk mencari SIMCard India, mencicipi kathi roll, dan merekam sudut-sudut peninggalan kolonial Inggris.

Impresif! Kolkata berbeda di siang hari. Meskipun kota itu riuh, padat, dan terkesan tua, namun ia terasa ramah. Saya merasa aman berada di dalamnya, berjalan di antara kepadatan manusia yang menyela gedung-gedung bergaya kolonial Inggris. Sistem kereta bawah tanahnya, meskipun terkesan tua, terlihat bersih dan tertib.

IMG_5652
Sentuhan Inggris di Kolkata.

Varanasi: City of Lights

Pada pagi selanjutnya saya tiba di Varanasi seorang diri, berpisah dari Hermanto yang memilih Dharamsala sebagai titik selanjutnya. Kota itu terasa berpuluh kali lebih padat daripada Kolkata. Luas jalanannya yang tak seberapa, lebih dipenuhi lautan manusia daripada kendaraan. Wajar, karena ribuan peziarah mengalir setiap harinya. Berduyun-duyun menuju sungai Gangga untuk melakukan mandi suci. Melepas doa, memanjatkan puja untuk melebur karma.

IMG_0193
Pagi yang sibuk di pinggiran sungai Gangga, Varanasi.
2015-02-14-06.57
(kiri): ritual mandi suci di salah satu ghat Varanasi. (kanan): saya menikmati Varanasi, dari atas perahu di sungai Gangga.

Kota itu tak pernah tidur, pun tak pernah mati. Lonceng-lonceng berdentang pada sepanjang Gangga, yang dibatasi sodetan Varuna dan Assi, sejak fajar merekah hingga malam tertelan sinar kembali.

Bagi pejalan yang terobsesi pada India, Varanasi memberi wajah yang diimpikan. Istana serta kuil pemujaan berdiri selang berganti, tanpa jeda pada sisi Gangga. Kau mencari bangunan bergaya apa? Semua ada di sana.

IMG_0102
Kesibukan pagi di salah satu ghat Varanasi.

Lagi dan lagi pada setiap senja, ribuan orang memenuhi ghat (tepian sungai yang bertangga) untuk menyaksikan Gangga Aarti. Dimana mantra-mantra yang dirapalkan para pandit dalam balutan kain merah kunyit, memenuhi udara yang sesak oleh asap dupa. Tak peduli pada dinginnya musim semi, kami selalu kembali.

Sementara kuil-kuil perabuan tak mengalami henti, bersama api yang melesakkan raga menuju keabadian. Kota itu ibarat gambaran Samsara. Lahir, hidup, mati dan kemudian lahir kembali.

2015-02-13-18.55
Gangga Aarti di Dasashwamed Ghat.

Agra: Jewel of the Mughal

Saya memasuki Agra tiga hari kemudian. Saya mengingat, pagi yang dingin merambah kulit ketika kereta malam yang saya tumpangi melewati sisi Red Fort yang gagah, sebelum memasuki kota. Bersama kenalan tiga orang pria Spanyol yang tiada henti berselisih dalam hal apapun, saya menjumpa Agra.

2015-02-16-12.01
(kiri) gerbang masuk Red Fort Agra. (kanan) salah satu gerbang di dalam kompleks Red Fort Agra.
IMG_0253
Salah satu bagian ruangan berbahan marmer.

Red Fort Agra adalah citadel yang mengagumkan. Dindingnya terbuat dari batu pasir bersemu merah, dihiasi dengan detail rumit bernuansa Persia. Mengesankan perpaduan kekuatan dan kecantikan sekaligus. Bangunan-bangunan marmer tersebar di dalamnya. Mereka penuh, dari pangkal pondasi ditelan bumi, hingga langit-langit yang memayungi ruangan. Sementara taman-tamannya dipenuhi oleh rumput yang tertata rapi dan bunga-bunga yang bermekaran. Semua berwarna pekat, pada awal musim semi.

2015-02-17-13.30
Taj Mahal!

Akhirnya saya menjumpa Taj Mahal, menyentuhnya dengan jemari saya sendiri. Bangunan pualam nan megah yang menyihir jutaan orang sejak bertahun silam. Tempat dimana Shah Jahan Sang Penguasa Mughal beristirahat bersama kekasih tercintanya, Mumtaz Mahal. Perjumpaan itu setara dengan kesulitan yang harus saya lewati, melalui antrian panjang pengunjung yang disela guide-guide yang menjebak, serta beberapa pos pemeriksaan yang super ketat, dimana notes dan pena pun tak bisa lolos ke dalam areanya.

Namun Agra sendiri bukanlah kota yang cantik. Tanpa Taj Mahal, Red Fort dan beberapa bangunan monumental yang tersisa, mungkin ia hanyalah tipikal kota-kota di India yang terlupakan. Riuh, berdebu dan diseraki sampah.

IMG_0263
Melihat Taj Mahal di kejauhan, dari salah satu balkon di Red Fort Agra.

Keramahan kawan lokal bernama Siddarth -yang saya kenal melalui couchsurfing– dan gadisnya dari negara bagian Meghalaya, menjadikan kunjungan saya di Agra lebih berwarna.

Udaipur: Venice of the East

Kota di negara bagian Rajasthan ini ditahbiskan sebagai Kota Paling Romantis di seantero India. Danau adalah bagian dari wajah kotanya, dengan ghat-ghat yang berbeda jauh dari apa yang ada di Varanasi. Danau Pichola dan Fateh Sagar adalah dua di antaranya. Dimana saya menikmati fajar dan senja yang indah di sisinya. Menatap matahari yang terbit dan tenggelam dalam jingga, dari balik perbukitan Rajasthan yang tandus mengepung.

2015-02-18-16.35
(kiri) Istana Kota Udaipur di sisi Danau Pichola, dilihat dari Ambrai Ghat. (kanan) Senja di sisi danau Pichola.

Di sana, istana para Rajputana tersebar dimana-mana. Dibangun di dalam kota, di atas bukit hingga di tengah danau. Konon, dahulu istana-istana itu dipenuhi oleh emas, perak, serta batu mulia.

2015-02-19-14.20
Sudut-sudut Istana Kota Udaipur.

Istana Kota Udaipur adalah salah satu yang terindah. Berpondasi serupa kapal raksasa, dan dipenuhi pencapaian arsitektur pada setiap sudutnya. Bayangkanlah salah satunya. Sebuah ruangan yang dipenuhi seni kaca warna warni dari lantai sampai langit-langitnya, sehingga untuk menerangi ruangan itu hanya dibutuhkan sebuah lilin saja. Karena pendaran lilin, akan memantul dari satu sisi ke sisi lainnya mengikuti hukum fisika.

IMG_0121
Salah satu balkon di Istana Kota Udaipur yang dihiasi seni kaca yang cantik dan rumit.
IMG_3173
Udaipur dan bebukitan tandus Rajasthan dilihat dari Sajjan Garh (Monsoon Palace).

Sementara sebuah istana bernama Sajjan Garh memiliki keistimewaan lainnya. Pada saat malam menjelang, istana yang dibangun pada puncak bukit itu, akan tampak ibarat bangunan yang mengapung pada pekatnya langit Rajasthan.

Saya merasa penduduk Udaipur jauh lebih ramah. Para pedagang dan pebisnis pariwisata tidaklah seagresif saudara-saudara mereka di Varanasi.

Di kota ini, saya menerima kebaikan seorang dokter muda, yang di sela-sela kesibukannya mau mengenalkan sudut-sudut lain Udaipur. Termasuk bagian dalam kliniknya yang menerima ratusan pengunjung setiap hari. Ditambah sebuah traktiran makan malam, untuk menikmati kelezatan Rajasthani Thali set yang membuat perut saya penuh sampai pagi. Ah, bhahut shukriya bhaiya! (Terimakasih banyak saudara!)

IMG_5656
Menikmati traktiran Rajasthani Thali Set.

Delhi: The Capital City

Saya hampir melewatkan Delhi, karena berpikir ia hanyalah kota besar yang riuh, dimana manusia berjejalan mengadu nasib. Namun ternyata Delhi lebih dari itu. Di dalamnya terdapat ratusan peninggalan bersejarah yang tak kalah agung dan indahnya.

Di kota ini saya di-host oleh seorang pemuda lokal yang membuka rumahnya untuk saya inapi selama dua hari. Keluarganya menyambut saya dengan ramah, begitu pula dengan rekan-rekannya yang tinggal tak jauh dari situ. Dua malam berturut-turut, bersama mereka saya menghadiri resepsi a la India nan meriah. Limpahan kuliner dan acara menari menjadi menu yang paling saya nikmati.

2015_0222_135909_010
Humayun’s Tomb (Mausoleum Kaisar Humayun).
IMG_5670
Mausoleum Kaisar Humayun dalam lingkup Paradaeza.

Mausoleum Kaisar Humayun adalah salah satu yang menyita perhatian saya. Meskipun bukan dibangun dari pualam putih bersih seperti milik cucu dan cucu menantunya di Agra. Namun makam sang kaisar ini tak kalah indahnya. Berbahan batu pasir berwarna merah, bangunan ini menempati sebidang tanah yang dirancang ibarat taman firdaus. Paradaeza namanya. Sebuah konsep taman yang dibagi atas kanal-kanal air yang berpotongan membentuk persegi. Konon, konsep yang sama juga diterapkan pada Istana Alhambra di Andalusia, Spanyol.

Hal lain yang menarik perhatian saya adalah sistem kereta commuter line di New Delhi, yang ternyata cukup baik. Dengan armada yang baru, bersih, serta tertib. Tak kalah dengan kota-kota besar lainnya. Serta barang tentu, beberapa kali lebih modern daripada Kolkata.

IMG_3235
Indian Wedding Party? Checked!
IMG_5665
Di kompleks Qutb Minar, salah satu jejak budaya yang bernuansa Islam di Delhi.

Amritsar: Golden Temple and the Border Gate

Jika harus mengambil satu bangunan untuk menjadi ikon kota Amritsar, maka Golden Temple adalah jawabannya. Kuil yang dibangun pada tengah-tengah Pool of Nectar ini, adalah merupakan bangunan paling suci bagi penganut Sikh di seluruh dunia. Dilapis oleh emas yang menyala-nyala, kuil ini setahun sekali dibilas dengan susu murni untuk pensuciannya.

IMG_5679
Golden Temple Amritsar pada siang dan malam hari.

Dan dari semua bangunan suci di seluruh India, maka Golden Temple ini adalah yang paling bersih. Benar-benar bersih. Bahkan kolamnya yang dipakai ritual mandi suci pun sangat bersih. Berwarna hijau toska, dengan ikan-ikan emas yang hidup pada sisi-sisinya.

IMG_5678
Peziarah Sikh di kompleks Golden Temple Amritsar.

Yang lebih mengesankan adalah kebersihan ini bukan dijaga oleh petugas khusus yang mereka pekerjakan, melainkan oleh para sukarelawan yang bekerja pada kuil itu. Mereka tak hanya bertugas menjaga kebersihan, namun juga memasak, mencuci, menyiapkan makanan dan melayani para pengunjung yang menyambangi kuil itu.

Saya bergabung kembali dengan Hermanto di kota itu. Kami saling bertukar cerita tentang pengalaman masing-masing, di sela-sela ekplorasi kami di Amritsar. Bersamanya saya sempat bergabung dengan pengunjung lainnya untuk mencoba makan bersama di aula makan Golden Temple.

IMG_0363
Pasukan Penurun Bendera Republik India. Seragam dan gerakan parade mereka unik!

Kami juga menyempatkan diri mengunjungi Wagah-Attari Border. Dimana pintu gerbang perbatasan antara India dan Pakistan berada. Pada setiap sore, setiap harinya, sebuah upacara penurunan bendera yang sangat epik diadakan di sana.

Pasukan Republik India dan Republik Islam Pakistan, saling berlomba menampilkan parade terbaiknya. Beregu-regu pasukan bertungkai jenjang berbaris dalam cara yang janggal. Dalam derap kencang, disertai langkah tendangan ke udara. Kabarnya, setiap kali hubungan diplomatik antar kedua negara itu sedang berada pada titik yang kurang baik, maka gerakan parade kedua pasukan itu akan terasa lebih agresif.

IMG_5680
Pengunjung yang memadati sisi India, pada Wagah – Attari Border, untuk menyaksikan upacara penurunan bendera yang unik dari dua Negara.
IMG_5681
Saya dan Hermanto di Golden Temple. Kami berdua lebih sering dikira sebagai traveler asal Jepang, China atau Korea daripada Indonesia.

Perfect Strangers

Setelah dua minggu lebih menyusuri India, saya belajar bahwa ternyata solo traveling membuka kesempatan bagi saya untuk mengenal lebih banyak orang-orang baru. Orang-orang asing, yang bersama waktu kemudian menjadi teman dan saudara, atau menorehkan pelajaran tersendiri.

Beragam cara mereka datang menyemarakkan perjalanan saya. Mulai dari secara tak sengaja berkenalan di bandara, di guesthouse, di stasiun, di kereta, melalui rekomendasi traveler lainnya, hingga yang  menjadi host saya melalui jejaring couchsurfing. Mulai dari sesama traveler hingga warga lokal.

Secara khusus, saya sangat terkesan dengan keramahan kawan-kawan lokal yang saya kenal selama dua minggu menjelajah dari pesisir timur hingga bagian barat India.

Friends-Compilation
Saya dan teman-teman di India.

Saya ingat bagaimana dr. Narendra mempersilakan saya untuk untuk beristirahat di rumah dinasnya dari tengah hari hingga senja, sembari menunggu jadwal kereta selanjutnya. Lalu Mohit yang rela bangun pagi-pagi buta dan menembus pekatnya Delhi untuk menjemput saya di stasiun kereta, serta ibunya yang selalu menyediakan masakan nan sedap selama saya tinggal di rumah mereka.

Begitu juga Tarun, yang menyediakan waktu setengah hari untuk menemani saya menyaksikan kemegahan Qutb Minar dan Baoli  yang tersembunyi di tengah hutan kawasan Mehrauli di Delhi. Tak lupa keluarga Kanu dan Raj yang berbaik hati membagikan makan malam yang sedap di dalam kereta, serta menjadi kawan seperjalanan dari Varanasi menuju Agra.

Solo Traveling di India? Siapa takut?

Pada hari-hari awal, saya merasa nervous setiap kali berada pada keramaian di India. Limpahan manusia di sana sungguh luar biasa, terutama pada fasilitas-fasilitas umum semacam stasiun kereta dan pasar. Namun, setelah beberapa hari saya dapat menyesuaikan diri. Dan dengan tenang menyusuri sudut-sudut kota seorang diri. Saya rasa, dalam kondisi seperti itu, sikap diri yang positif lah yang menjadi penentu. Selama saya berpikir positif, semuanya berjalan baik-baik saja.

IMG_0020

Jumlah penduduk, kemajemukan, kondisi perekonomian dan politik, memang cenderung membuat India menjadi negara yang menantang untuk dijelajahi seorang diri. Namun, selama kita cukup berhati-hati, menggunakan common-sense dan cermat, India bisa menjadi tempat yang asyik untuk dijelajahi.

India is good for your traveler’s soul!

Penasaran? Simak video solo traveling saya ke India di bawah ini:


Artikel ini diikutsertakan pada lomba Cross|Over Writing Competition. Untuk lebih jelasnya, bisa dilihat pada tautan www.neversaymaybe.co.id

flyer-crossover

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

Advertisements

Posted by

a Globetrotter | a Certified Diver: PADI Advance Diver and AIDA** Pool Freediver | a Photography Enthusiast | a Laboratory Technician.

136 thoughts on “[+Video] Spring Across India: An Overland Journey

      1. Caranya … Hmmm agak bingung juga kalau ditanya caranya gimana. Mungkin pakai prinsip efisiensi aja. Misalnya gak perlu hotel mahal-mahal kalau hanya dipakai untuk transit dan istirahat saat malam. Lalu ambil kereta malam, untuk menghemat budget transportasi dan hotel sekaligus. Cari tempat makan warga lokal, biasanya lebih murah dan harganya lebih otentik. Survey dan atur rute untuk jalan. Hmmm walaupun pada dasarnya couchsurfing bukan dimaksudkan untuk menghemat biaya akomodasi, tapi pada dasarnya ini adalah salah satu keuntungannya.

        Tapi terlepas dari itu semua, India memang salah satu destinasi yg menawarkan potensi untuk traveling murah. Selama gak aneh-aneh, misalnya ambil paketan nginep di hotel yg dulunya adalah istana raja hehehe

        Like

  1. Subhanallah, perjalanan yang keren banget Bart. Merasuk ke India seorang diri untuk beretemu kawan-kawan baru. Benar kata teman saya Langkah Jauh yg saat ini berada di Komodo bahwa sebenarnya solo traveling itu gak ada….

    Liked by 1 person

    1. Alhamdulillah ni, terlepas dari kekurangan dan kelebihan India.

      Yup, aku setuju juga tuh. Sebenarnya solo traveling itu gak ada, yg ada kita cuma berangkat sendiri dari titik awal perjalanan. Selalu ada saja orang-orang baik di jalan yg dengan tulus membantu dan bersahabat dengan kita.

      Like

  2. Akhirnya tulisan tentang India muncul juga hehehe. Keliling India seperti rutemu jadi my wildest dream, sayangnya muncul ketakutan sebelum beranjak beli tiket, ujungnya mlipir ke tujuan lain. Takut nggak bisa berkomunikasi dengan baik, takut nyasar ehh kalo yang ini justru malah takut keasyikan nyasar dink hehehe. Baca ini jadi semakin kekeuh tahun depan kudu diniatin ke India! 😀

    Liked by 1 person

    1. Iya, akhirnya. Dan setelah itu aku nyadar kalau aku sekarang jadi punya tanggungan 2 serial travelogue hahaha.

      Jangan takut Lim, kamu pasti bisa. Aku percaya kamu pasti bisa. Tenang aja, selama di India aja aku sering ketemu turis2 yang gak bisa bahasa Inggris dan India ,,, tapi kayaknya mereka survive2 aja tuh.

      Amiiin amiiin, aku doain tercapai niatmu Lim 😊

      Like

  3. Saya juga penasaran dengan India. Tertantang dengan segala fakta-fakta negatif maupun positifnya. Mantap sekali perjalanan overland indianya ini Mas!

    Liked by 1 person

    1. Itu dia yang seru Qy, membuktikan sendiri apa yang selama ini kita lihat, dan mencoba menghadapi tantangan-tantangan di sana. Aku yakin dirimu pasti bisa dan bakal enjoy juga di India. Makasih ya Qy 😉

      Liked by 1 person

      1. Amiin.
        Lomba yang hadiahnya menarik hati Qy hahaha, tapi aku ini ikutannya nothing to lose ,,, menang syukur Alhamdulillah, kalau gak menang ya paling gak bikin postingan yang sudah lama aku simpan.

        Aku juga baru tau lombanya beberapa hari lalu, karena gak sengaja buka postingannya mas Fahmi Anhar. Coba ikutkan saja beberapa postingannya yang kira-kira memenuhi persyaratannya Qy, mumpung masih ada waktu semalam 🙂

        Like

      2. Hahaha, tentu hadiah itu menjadi motivasi Mas, wajar kok hehe. Sudah dapat hikmahnya paling tidak kan, bisa menuliskan cerita yang mungkin kalau dibuat bersambung kayak pas ke Nepal bisa seru banget nih. Good luck Mas 🙂

        Like

      3. Pasti. Dan kalau dirimu yang udah sering jadi pelanggan juara lomba nulis, pasti deh gak kesulitan.

        Yup, betul banget. Itu salah satu hikmahnya. Makasih ya Qy 🙂

        Like

      4. Walah mas. Saya sebenarnya bukan pemburu lomba hahaha. Dan belum tentu juga, semua punya kesempatan yang sama kok 🙂

        Like

  4. Wah, India… negeri yang jauh, sangat jauh, tapi orang-orangnya di sana bisa jadi satu keluarga karena ikatan sejarah yang kita punya dengan mereka sejak awal mula sangat kuat, hampir-hampir sama kuatnya dengan ikatan darah :hehe. Saya tertarik juga dengan India, dengan tempat-tempat epos-epos itu terjadi. Siapa tahu ketemu Kurukshetra, Hastinapura, Indraprasta, atau kebetulan ketemu Chiranjivi juga boleh sih (eh yang terakhir jangan, berat konsekuensinya :hehe). Pokoknya situs arkeologinya deh :)) :amin.
    Cerita ini keren dan sangat inspiratif Mas, memang kalau solo traveling itu tidak akan pernah merasa sendiri, jadi jangan takut pergi sendiri yak :hehe (terus baru ingat kalau jalan-jalan terakhir saya sendiri adalah ke MTP :haha). Tapi keren Mas, bisa libur 17 hari, ngomong-ngomong ambil cuti tahunan berapa hari tuh :hehe?

    Liked by 1 person

    1. Kalau situs arkeologi kayaknya dimana-mana ada Gara. Dirimu bakal suka deh kalau misalnya ke Hampi di Karnataka.

      Alhamdulillah kalau bisa menginspirasi. Hmmm jatah cuti tahunanku lumayan juga sih 21 hari, dan normalnya per bulan aku libur dua minggu. Jadi aku tinggal combine aja deh. Kemarin pas ke India, aku libur dua minggu trus ambil jatah cuti seminggu, jadi total 21 hari 🙂

      Liked by 1 person

  5. India memang menarik banget, dari kota-kota itu, kayaknya emang Udaipur paling nyaman dan rapi ya? Saya ingin balik ke India baca tulisanmu..masih belum kesampaian ke Ladakh sama Varanasi 😀 😀 Semoga menang yaaa..tulisannya keren abis!!

    Liked by 1 person

    1. So far sih memang iya, Udaipur paling mendingan. Orang-orangnya ramah, suasananya santai, makanannya enak. Tapi kok aku malah pengen balik ke Kolkata ya? Belum puas soalnya pas eksplor kota itu.

      Ah aku juga pengen banget ke Ladakh. Pokoknya negara bagian Kashmir dan Himachal Pradesh deh 🙂

      Semoga mbak Indah bisa segera ke Ladakh dan Varanasi yaaa.

      Amiin amiin, terimakasih mbak 🙂

      Like

  6. Gak sabar nunggu kelanjutan cerita dan foto dari masing-masing tempat, Bart. Ada seorang blogger bilang orang-orang India adalah yang paling ramah yang pernah dia temui, nomor dua orang-orang Indonesia. First solo trip langsung ke India, hebat!

    Liked by 1 person

    1. Siap Bam, semoga akunya juga rajin buat nulisnya. Doakan 🙂

      Nah, kalau soal itu aku malah baru dengar. Temanku dari Filipina bilang justru yang paling ramah itu orang Indonesia, lalu orang Myanmar di nomor dua.

      Makasih Bam, sudah sempatkan mampir di sela-sela ‘napak tilas jalur rempah’mu 🙂

      Like

      1. Btw soal booking tiket kereta di India aku baru tau ternyata di sini pake sistem kuota per daerah. Jadi pas aku mau booking tiket kereta dari Goa ke Hampi aku datang ke satu travel agent yang sebenernya cuma satu orang mas-mas bermodal ruangan sempit dan satu buah laptop. 🙂 Anyway, pas dia coba cariin tiket dia bilang jatah tiket untuk Goa udah habis, jadi dia cariin tiket kereta lain yang lewat kota kecil di perbatasan Goa – Karnataka.

        Anyway lagi, aku cukup terkesan sama jalur kereta dari Londa (kota kecil tersebut) ke Hampi. Bisa dibilang sebagian besar jalur keretanya sangat smooth. Kalo di Indonesia kan agak gronjal-gronjal dikit (Sri Lanka lebih gronjal), nah ini smooth banget. Di India bagian utara gitu juga gak?

        Liked by 1 person

      2. Coba bilang dari awal Bam, kamu bisa pake akun kereta India ku. Jadi bisa beli sendiri online. Hmmm kalau jalur kereta di India utara, seingatku smooth sih, termasuk yg di Rajasthan (sampai ke Udaipur).

        Like

      3. Eh tapi kalau mau masih bisa Bam, bisa dikirim via message japri kok. Cuma id sama password aja. Kmarin temenku yg ke India juga gitu. Atau kalau butuh, bisa beli lewat aku. Fee nya bersahabat kok #eeaaa

        Like

      4. Hahaha, fee bersahabat itu gratis artinya. :p Nanti kalo aku butuh aku japri kamu ya. Sejauh ini sih kayaknya belum butuh soalnya dari Kochi sampe Chennai bakal mampir di kota-kota di sepanjang perjalanan, dan jarak antarkota satu dengan lainnya sepertinya gak jauh.

        Liked by 1 person

    1. Ah Yayan suka begitu, tulisan kamu juga keren kok.

      Btw waktu itu ke India nya kemana aja Yan? Jangan bilang udah sampai ke Kashmir dan Ladakh yaa, bakal mupeng abis aku 🙂

      Like

      1. Aaaargh tidaaak, dia sudah sampai Kashmir. Pengen banget ke daerah itu, selain karena memang kabarnya indah, juga daerahnya yang rawan konflik jadi lebih menantang … Udah pernah ditulis belum Yan? Mau baca 🙂

        Like

  7. AKHIRNYA keluar juga ringkasan perjalanannyaaaaaa! 😀
    Dan langsung diikutsertakan lomba dan MENANG! Alhamdulillah.. moga berkah dan dapet hadiah utama!

    *nunggu poto2 pideo2 pake GoPro*

    Like

  8. Selamat Kak Bart buat tulisannya yang menang. Bagus tulisan dan ceritanya. Banyak kata dengan pas dan sukses banget menampilkan eksotisme India, memacu adrenalin para traveler, juga menggambarkan kehangatan serta kearifan budaya lokal. Bisa bikin novel berlatar belakang travel adventure nih. Jenis novel yang aku suka :). Btw aku juga lagi menyiapkan diri solo trip Turki setelah ajak sana-sini blom ada yang nyamtol hahaha..tips dari kak Bart dan pengalamannya di atas bikin berani dan malah tambah bebas mau menentukan rute..bikin itinnya udah asyik sendiri 😀

    Liked by 1 person

    1. Hai Nit, terimakasih ya sudah berkunjung. Dan aku suka banget dengan sumbangan ide “travel adventure”, walaupun mungkin hampir sebagian perjalanan dimaknai sebagai petualangan bagi pelakunya.

      O iya ya, kalau gak salah Nita pernah ngomongin soal trip ke Turki itu. Kalau aku boleh saran sih, seandainya mau solo traveling, yang penting Nita sudah paham ‘potensi’ bahaya yang kemungkinan ada, jadi seandainya nanti menemui sudah bisa mengantisipasi. Aku sih berdoa semoga lancar ya trip mu, tanpa ketemu yang aneh-aneh.

      Yup, bikin itinerary itu sudah merupakan satu petulangan tersendiri. Itu aja udah seru, apalagi perjalanannya khan? 🙂

      Liked by 1 person

  9. Apa? 17 hari? Jatah cutiku setahun bahkan hanya 12 hari, dipotong cuti bersama 😐

    India sudah ada lama dalam daftar impian. Sejak SMP, sudah doyan menikmati film-film industri Bollywood yang selalu dibumbui alunan musik menghentak. Rasanya pengen merasakan langsung bagaimana menari dan menyanyi ala orang India, tabur-taburan bubuk warna di Festival Holi.
    Tapi, sama kayak kamu, bang. Banyaknya cerita tentang kebersihan dan kriminalitas India cukup membuat langkah gentar. Selamat ya, sudah keluar dari zona nyaman 🙂

    I feel you, bagaimana menemukan teman-teman baru selama perjalanan. Pas trip 3 negara kemarin, aku juga semuanya pake couchsurfing, cuma di hostel semalem. Ditunggu ya cerita berserinya 🙂

    Liked by 1 person

    1. Sok atuuuh ke India, kalau bisa pas musim kawinan atau pas ada perayaan-perayaan macam Holi dan sebagainya. Kawinan a la India seru bro, banyak joged dan makan 😀

      Nah seru ya couchsurfing? Aku aja ketagihan. Selama ini aku seringnya jadi host, dan di India itu pertama kalinya aku jadi surfer. Menarik dan menyenangkan.

      Siip, aku juga lagi baca nih tulisanmu soal Supertrip ke 3 Negara. Makasih dah sempatkan mampir ya Gie 🙂

      Like

      1. Yes, India is already on my list. Kapan kesampaian? Biar hati yang menentukan 😀

        Iyaaa pengen joged-joged kayak di film-film. CS indeed seru banget! Berkat mereka, waktu sebentar di satu kota / negara pun jadi berasa lama karena seperti live like a local.

        Liked by 1 person

    1. Boleh boleh, selamat mencoba solo traveling, yang penting tetap hati-hati dan jadi pejalan yang cerdas. Insya Allah gak akan ada masalah di jalan 🙂

      Salam kenal juga. Makasih yaaaa 🙂

      Like

  10. Iaaan. Tulisannya kerens bangeeeutt bepi bacanya sampe berulang ulang heuheu soalna secara ngefans berat sm bintang filemna dari serial Mahabharata tea apalagi dirimu jalan2 kesananya pas di Indonesia demam Bolywood ,haddeeeh jadi makin penasaran pengen berkunjung ke sana juga,didoain menang lagi untuk babak selanjutnya aamiiin 🙂

    Liked by 1 person

    1. Nah itu, kalau aku bilang sih relative. Aman-aman aja, asal tetap waspada, dan melakukan langkah-langkah pengamanan yang pas. Saranku sih untuk cewek sebaiknya bukan menjadikan India sebagai destinasi wisata pertamakali. Paling tidak sudah pernah jalan ke beberapa tempat lainnya lah …

      Like

      1. Tergantung berapa harinya di masing-masing kota, dan kalau misalnya bolak-baliknya pakai pesawat mungkin bisa. Segitiga Delhi-Agra-Jaipur adalah jalur yang terkenal untuk first timer.

        Like

      2. Bisa naik pesawat, bisa naik kereta. Jangan khawatir, sistem kereta api di India menjangkau hampir seluruh negeri. Kalau kemarin aku dari Amritsar balik ke Kolkata nya naik pesawat, karena mengejar waktu. Liburku cuma 21 hari soalnya 🙂

        Like

      3. Untuk pesawat bisa dicek via skyscanner atau website sejenis. Maksudnya ke ‘Agra atau langsung ke Agra?

        Kirim email via kontak aja dulu ya, nanti aku reply dari situ …

        Like

  11. Waaaah enaj kayaknya ya mas solo traveling gitu? Aku belum pernah hehehe
    Btw, aku kira isinya bakalan makanan India yang bikin diare, kena tipu sama orang-orang sana, toilet yang kotor. Ternyata enggak, aku salah tebak hehehe.
    Berarti India papan penunjuk dan pengumumannya pake huruf India gitu ya mas? Kayak yang di stasiun sama bandara itu? Apa nggak pusing ya? Hehehe

    Liked by 1 person

    1. Harus coba! Seru pastinya, pengalamannya beda dibandingkan jalan bareng teman-teman.

      Nah waktu mau berangkat juga aku pikir bakalan ketemu hal-hal macam itu. Alhamdulillah di India happy-happy aja, ketemu banyak masakan enak. Ada sih yang berusaha nipu -mungkin- tapi Alhamdulillah masih dilindungi, selain itu banyak yang bantuin juga, jadi lancar. Kalau soal toilet kotor dan tempat yang jorok sih, di beberapa tempat memang ada. Tapi porsinya masih wajar. Yang bersih juga banyak.

      Papan petunjuk di India rata-rata bilingual. Bahasa Inggris dan bahasa lokal (Hindi, Bengali, Rajashtani – tergantung daerahnya) … Tenang aja 🙂

      Makasih udah sempatkan berkunjung yaaaa …

      Like

      1. Waaaah bisa nih lain kali dicoba hehehehe
        Nggak bikin trauma ya berarti, enak lah ya sampai kena traktir hahahaha
        Kirain tioletnya separah yang waktu itu pernah saya baca gitu, eh enggak juga ya ternyata hehehe
        Waaaah mau bacain kelanjutannya belum sempet tapinya. Seru hehehehe

        Liked by 1 person

      2. Bisa bisa, tapi kalau soal ke India pengalaman tiap orang bisa berbeda-beda ya. Soalnya aku sering baca yang pengalaman ke India nya gak menyenangkan, sedangkan aku sebaliknya. Jadi nanti dirimu kalau mau coba, mungkin bisa jadi beda lagi hehe …

        Monggo dicoba 🙂

        Like

    1. You’re welcome Sree. It’s my pleasure to share your amazing country. I did enjoy India, and if I may translate some of comments above, my friends and relatives are also interest in visiting India.

      Sure, I did. And I’m expecting to visit Southern India now 😊

      Liked by 1 person

  12. Such a wonderful post, and I found your comments about the Spanish travellers always arguing about anything and Indian wedding party checked – hilarious! I’m very happy to know that you enjoyed solo travelling in India – it’s easy, right? And you’re right, as long as we remain positive open to explore but remain street smart, solo travelling in India is such a wonderful experience. I can relate to how you feel about India despite the questions raised by your friends – why India, of all places? Hahaha…very hard to explain to them but I guess once people visit India, they can understand why 🙂 India is a huge country, and now that you have done the solo there, I’m sure you will return again..no?

    Liked by 1 person

    1. Indeed Kat. Actually, now I’m expecting to visit India again, again, and again. For me, India is good for our traveler soul.

      By the way I’m glad that you enjoy this post, though I wrote in Bahasa Indonesia. Thank you so much 😊😊

      Liked by 1 person

      1. Again, again and again…you’re just like me! My recent trip was my 9th trip to India hahahaha! Looks like you’re hooked 🙂 (thumbs up).

        About reading in Bahasa Indonesia – no worries 🙂

        Liked by 1 person

    1. Shukriyaaaa 🙂

      Well, India emang terkesan seram sih, dan banyak ‘ranjau’ nya, tapi menurutku cukup aman. Asal kita menerapkan standard keamanan yang wajar. Menurutku untuk wanita juga aman, cuma harus traveler yang udah agak advance kali ya. Kalau first timer traveler gak aku saranin deh 🙂

      Like

      1. Menurutku sama aja, karena solo traveling itu pada dasarnya khan kita mengalahkan salah satu ketakutan terbesar dalam diri kita. Soal negaranya, itu masalah preferensi aja. Aku selalu salut deh sama cewek2 yang berani solo traveling jauh-jauh 🙂 #angkattopi

        Like

  13. Numpamg lewattt… Wah ternyata banyak situs bersejarah.yg baru aku tahu setelah baca kisah di sini. India banyak kejutan, kalo pergi.ke Kerala di sana masih hutan lebat tempat gajah2, kuil2 tersembunyi, dan villa2 indah. Mgkn inilah dulu mengapa bangsa2 Eropa ngotot berlayar ke India, dan akhirnya tersesat di Indonesia dan menjajah

    Liked by 1 person

    1. Indeed kak, mau apa lagi coba selain tetap berpikir positif. Rasanya segalanya akan lebih menyenangkan kalau kita berpikir positif 🙂
      Makasih ya kak 🙂

      Like

  14. Wow…tulisan yg sangat membuat aq semakin tertantang untuk ke india as soon as possible..hehehehehe….
    Tp boleh minta sedikit advice dan nanya-nanya gak mas untuk ttg travelling di india..
    My email : audrapoenya@gmail.com
    Thank u so much…
    #needurrepliedASAP😂😂

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s