IMG_4021

Nepal (9): Au Revoir, Bhaktapur!

Saya membayangkan malam yang lebih hangat di Bhaktapur, mengingat letaknya yang berada pada dataran yang lebih rendah dibandingkan Nagarkot. Namun yang terjadi justru sebaliknya. Malam itu, dingin yang merayapi Bhaktapur sungguh terasa menyiksa. Saya yang tak terbiasa berada pada cuaca sebeku itu, menjadi sulit tidur dibuatnya. Semuanya dingin. Termasuk ranjang, bantal dan selimut tebal yang menggunduk.

Penghangat ruangan? Lupakan! Itu adalah sebuah kemewahan tersendiri di Nepal. Mengingat negara itu miskin sumberdaya. Untuk kebutuhan listrik dasar semacam penerangan lampu saja mereka menghemat-hemat. Bahkan saklar-saklar lampu dipisahkan antara siang dan malam. Dimana mereka juga memanfaatkan tenaga surya pada siang hari. Apalagi penghangat ruangan yang memakan daya cukup besar. Satu-satunya hal yang bisa diandalkan adalah, adanya aliran air panas pada keran-keran air.

Entah dapat ide darimana, tiba-tiba saya melepaskan kap lampu hias pada dinding yang ada. Dan saya genggam pijaran bola lampunya.

“Ah, surgaaa!”, batin saya.

Bayangkan seberapa dinginnya malam itu, sehingga bola lampu pijar pun tak terasa panas lagi di genggaman. Aliran hangat yang menjalari tangan menghadirkan kenyaman tersendiri yang susah saya ungkapkan dengan kata-kata. Setelah beberapa saat menghangatkan diri, akhirnya saya menjumpa mimpi.

Pagi di Bhaktapur

Kami membuka pagi dengan sarapan di atas rooftop. Menyenangkan, karena bisa makan sembari menjemur diri pada keriaan sinar matahari pagi. Braful -kemenakan pemilik guesthouse– membuatkan omelette, roti panggang serta teh hangat untuk kami berdua. Sederhana, namun enak.

Itu adalah hari terakhir kami di Bhaktapur, sebelum berpindah kembali menjumpa Kathmandu. Sambil menunggu tengah hari untuk check-out, kami berencana untuk mengeksplor kota tua itu, termasuk mengunjungi National Art Gallery yang kemarin terlewati.

IMG_3433

Sudut Bhaktapur, dari atas Kuil Nyatapola.

DSC_0018

Bhaktapur terkenal sebagai penghasil souvenir-souvenir terbaik di seantero Nepal.

DSC_0080

Ibu-ibu pedagang di sekitar Kuil Bhairav.

Keriuhan Bhaktapur langsung terasa begitu kami melewati selasar Pottery Square. Aroma dupa dan sesaji menguar ke udara di tengah keriuhan manusia yang berlalu lalang. Toko-toko souvenir hingga tukang cukur pinggir jalanpun sudah menerima pelanggan sepagi itu. Ah iya, pantas saja, itu hari Sabtu.

DSC_0040

Tukang cukur di area Pottery Square.

Dari lantai dasar tertinggi Kuil Nyatapola kami mengamati detakan kota tua itu. Taumadhi Square yang sibuk. Antrian para pemuja yang menunggu giliran di Kuil Bhairav. Sebaris Bhikuni dalam pakaian warna kunyit. Hingga turis-turis rajin yang sudah mulai menjelajah kota.

DSC_0061

Barisan Bhikuni di Taumadhi Square.

IMG_3444

Wanita-wanita yang memulai hari dengan bersembahyang di Kuil Bhairav.

DSC_0079

Di Nepal juga ada lho motor keren kaya gini.

National Art Gallery dan Kisah Kelam Dinasti Shah

Kami sempat tersasar dan berputar-putar di antara labirin Bhaktapur, ketika akan menuju National Art Gallery. Untungnya beberapa siswa sekolah membantu kami untuk menunjukkan arah. O iya, di Nepal adalah jauh lebih mudah menanyakan arah atau sesuatu kepada anak sekolah. Karena rata-rata mereka memiliki kemampuan bahasa Inggris yang cukup baik. Bahkan saya sempat mengobrol dengan anak pemilik guesthouse yang baru menginjak kelas 4 sekolah dasar. Ia bercerita tentang kegiatan sekolahnya hari itu, dimana ia akan mengunjungi Kebun Raya di Kathmandu untuk mengerjakan tugas biologi nya.

National Art Gallery sendiri terletak di Bhaktapur Durbar Square, tepat di samping Gerbang Emas. Pintu masuknya diapit sepasang patung singa, jantan dan betina. Dan juga arca perwujudan Hanuman dalam kepercayaan tantra, yaitu Hanuman Bhairab yang bertangan empat. Serta sebuah arca Narasingha.

IMG_3489

Siswa-siswa Nepal dalam seragam Kepanduan.

IMG_3484

National Art Gallery/Museum di Bhaktapur Durbar Square.

DSC_0145

Arca Hanuman Bhairab.

Saya teringat sebuah kisah menarik dari Roshan, sehari sebelumnya. Diceritakan ada seorang raja lalim bernama Hiranyakasipu yang amat membenci Wisnu. Berkat restu Shiwa ia menjadi kuat dan tak terkalahkan. Raja itu tak dapat dibunuh pada waktu pagi, siang atau malam. Tak dapat dibunuh oleh dewa, manusia ataupun hewan . Tak dapat dibunuh di darat, air maupun udara. Serta tak dapat dibunuh oleh senjata apapun.

Setelah berkali-kali bereinkarnasi, akhirnya Wisnu menitis sebagai awatara yang berwujud manusia berkepala singa, yaitu Narasingha. Dengan kecerdikannya, Narasingha berhasil membunuh Hiranyakasipu dengan cara merobek-robek perutnya menggunakan kuku, di atas pangkuannya.

DSC_0147

Arca Narasingha sedang merobek Hiranyakasipu dengan kukunya.

Kisah ini juga saya dengar pada ruang arca museum Ullen Sentalu Yogyakarta. Hanya saja penampakan arca Narasingha milik Nepal jauh lebih menyeramkan, daripada arca karya seniman Indonesia.

National Art Gallery di Bhaktapur menyimpan benda-benda seni berharga, yang berkaitan dengan kekayaan budaya Nepal. Koleksinya beragam, mulai dari karya seni logam yang terbuat dari bahan perunggu, kuningan, kayu hingga batu. Berlembar-lembar gulungan lukisan tantra yang didominasi oleh bermacam-macam penggambaran Bhairawa, dan juga manuskrip dari daun palem.

DSC_0130

Koleksi prasasti dan lingga yoni dari batu.

DSC_0134

Koleksi lembaran Phauba.

Dalam gallery ini juga terdapat gambar raja-raja Nepal dari Dinasti Shah yang pernah berkuasa, kecuali raja terakhir Gyanendra yang diturunkan dari tahtanya pada tahun 2008. Sejarah dinasti ini tak kurang tragisnya. Setelah berkuasa secara turun temurun selama 200 tahun, dinasti ini berakhir dengan dibubarkannya Kerajaan Nepal melalui kesepakatan rakyat.

DSC_0139

Ruang yang menyimpan gambar Raja-raja Nepal sepanjang masa.

Tujuh tahun sebelum kerajaan dibubarkan, tepatnya pada 1 Juni 2001, sebuah pembantaian yang menelan korban seluruh anggota keluarga inti kerajaan terjadi di Istana Narayanhiti Kathmandu. Kepastian kejadian itu sendiri hingga kini masih diselubungi misteri. Berita resmi yang beredar adalah Putra Mahkota Kerajaan Nepal, Pangeran Dipendra, menghabisi seluruh anggota keluarganya dengan senapan otomatis.

Peristiwa itu menewaskan Raja Birendra, Ratu Aishwarya, Pangeran Nirajan, Putri Shruti dan beberapa bangsawan lainnya. Pangeran Dipendra sendiri kemudian menembak kepalanya dengan pistol, dan meninggal tiga hari kemudian.

59e00ad9f4fc4f9b12a0e623c7727432

Keluarga Kerajaan Nepal yang tewas pada 1 Juni 2001. (Kiri ke kanan): Pangeran Dipendra, Raja Birendra, Pangeran Nirajan, Ratu Aishwarya, Putri Shruti.

Pangeran Gyanendra yang pada saat kejadian berada di Pokhara, kemudian naik tahta menggantikan Pangeran Dipendra yang sempat diangkat sebagai raja sementara selama tiga hari. Ia yang merupakan adik dari Raja Birendra, menjadi raja di Kerajaan Hindu terakhir di dunia itu sampai dengan tahun 2008.

Uniknya, itu adalah kali kedua Pangeran Gyanendra menjabat sebagai Raja Nepal.

king_gyanendra

Raja Gyanendra, Raja terakhir Kerajaan Nepal yang diturunkan dari tahta pada tahun 2008.

Pada tahun 1950 ia sempat naik tahta, ketika sang kakek -Raja Tribhuvan– melarikan diri bersama keluarganya ke India, termasuk ayahnya -Pangeran Mahendra–  yang saat itu menjadi putra mahkota. Peristiwa itu dipicu oleh eskalasi kericuhan politik yang terjadi antara raja dan perdana menteri nya yang berasal dari Dinasti Rana. Setelah sang kakek kembali ke Nepal, Raja Gyanendra yang baru berusia tiga tahun diturunkan dari tahta.

DSC_0136

(kiri): Raja Prithvi Narayan Shah, pendiri Kerajaan Nepal bersatu dan Dinasti Shah. (kanan): Raja Tribhuvan.

Si Yoghurt Raja

Hari semakin siang, dan waktu check out kami semakin dekat. Setelah puas menjelajahi Bhaktapur dan National Art Gallery, kami segera kembali ke guesthouse di area Pottery Square. Namun sebelumnya kami mampir pada sebuah restaurant untuk mencicipi salah satu panganan khas Bhaktapur. Ini dia Juju Dhau, si Yoghurt Raja!

Dimana-mana yoghurt dibuat dengan memanfaatkan simbiosis dua jenis bakteri, yaitu Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus, yang memfermentasikan susu mamalia. Keunikan Juju Dhau adalah, bahan dasarnya terbuat dari susu kerbau, bukan susu sapi, kambing atau kedelai seperti di tempat-tempat lain.

IMG_4051

Juju Dhau.

Seingat saya, Juju Dhau hanya memiliki satu macam rasa. Tak ada varian lain yang ditambahi perasa buah-buahan seperti di Indonesia. Namun begitu, memang Juju Dhau ini rasanya sungguh lezat. Susah melukiskannya, karena masamnya terlalu spesifik. Selain itu tekstur nya lebih padat.

Kesedapan Juju Dhau dari Bhaktapur ini terkenal di seantero Nepal, sehingga seringkali warga Kathmandu dan sekitarnya pun datang ke Bhaktapur hanya untuk mencecap rasanya.

Au revoir not Adieu

Ayush dan Braful telah menanti, pada saat kami datang dan bersiap check out. Sebuah taksi juga telah mereka pesankan. Sebelum berpisah kami sempat berfoto bersama, dan Ayush memberikan sepasang boneka kecil berbaju khas Newari yang bisa digantungkan di tas kami.

These are for your luck!“, ujarnya sembari tersenyum ramah.

DSC_0186

Braful, saya dan Ayush.

Barang kami yang tak seberapa jumlah dan ukurannya, segera berjejalan di dalam taksi Nepal nan mini. Begitu kami masuk, perlahan-lahan mobil kecil itu bergerak. Saya sempat menengok ke belakang. Melambaikan tangan pada Ayush dan Braful yang masih berdiri di ambang pintu guesthouse mereka. Perlahan-lahan gambaran mereka semakin mengecil bersama Pottery Square yang mulai menghilang di ujung jalan.

Au revoir, Bhaktapur!

IMG_4026

Saya di Vatsala Durga, yang runtuh pada gempa Nepal April 2015, dan terancam tak akan bisa dibangun lagi.

IMG_3502

Bhaktapur Durbar Square.

Boudhanath adalah stupa bergaya Tibetan terbesar di lembah Kathmandu, di sanalah kami akan menjumpa Mata Ketiga. Baca lanjutan kisah perjalan kami di sini

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

50 thoughts on “Nepal (9): Au Revoir, Bhaktapur!

  1. Pingback: Nepal (8): Dusk in the City of Newar | BARTZAP.COM

  2. omnduut

    Melihat fotonya jadi miris kalo inget gempa Nepal >.<
    Aku kudu belajar banyak ambil foto nih dari mas Bart atau mas Aldi. Kadang suka gregetan kalo liat foto kece kayak gini hahaha. Aaakkk.

    Like

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Iya Yan, dan banyak tempat yang ada di foto ini sekarang udah gak ada lagi, karena hancur ditelan gempa.

      Hehehe, boleh boleh kapan-kapan kita share. Aku juga masih belajar kok 🙂

      Makasih ya Yan ,,,

      Like

      Reply
    1. BaRTZap Post author

      Silahkan mbak, mumpung baru sampai di edisi sembilan. Soalnya gak tau bakal sampai berapa seri, ini aja baru hari sampai di permulaan hari ketiga, dari sembilan hari perjalanan. Semoga betah yaa.

      Makasih sebelumnya 🙂

      Like

      Reply
  3. Bama

    Bart, patung Narasingha yang di Ullen Sentalu itu di bagian yang mana ya? Apa yang di sekeliling taman yang deket ruang yang ada lukisan besar perempuan Jawa itu? Aku kok lupa..

    Btw Juju Dhau penampilannya menggoda selera banget! 🙂

    Like

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Itu lho Bam, di bagian akhir, yang arca-arca nya ditaruh di selasar dekat taman. Ingat gak, si mbak guide nya cerita tentang Hiranyakasipu yang tidak bisa dibunuh pada pagi, siang dan malam. Akhirnya dibunuh pada saat senja oleh Wisnu.

      Bangeeet! Kalian harus coba ya, kalau nanti sempat mampir ke Bhaktapur. Sempatkan aja Bam, deket kok dari Kathmandu. Kalian bisa day trip, dijamin gak nyesel liat Bhaktapur (semoga). Meskipun udah gak seutuh ini lagi ya.

      Like

      Reply
  4. Rifqy Faiza Rahman

    Saya baru saja pulang dari nonton film Everest di bioskop. Di sana sedikit terekam geliat Nepal lewat kota Kathmandu, Lalu saya teringat tentang gempanya, dan tulisan mas Bart di sini.

    Tahukah betapa inginnya saya ke sana? hahahaha

    Like

    Reply
    1. Rifqy Faiza Rahman

      Habis komen, coba lihat-lihat lagi seperti ada yang mengganjal sama foto-fotonya. Voila! Foto keenam pada sub-judul “Pagi di Bhaktapur”, ada mbak yang cantik lagi sembahyang *lah fokusnya kok mesti ke sana* 😀 😀

      Terus yang foto bareng sama Ayush itu, sumpah deh kalau belum kenal kayaknya Mas Bart udah kayak mendukung sama wajah Cina/Mongolnya 😀

      Like

      Reply
      1. BaRTZap Post author

        Hahaha, aku sudah duga pasti foto itu bakal nyangkut di beberapa mata yang jeli. Aku sengaja pasang lho Qy. Fyi, di Nepal banyaaaaaak banget orang yang cakep. Ayo buruan kesana, siapa tahu ketemu jodoh hehehe …

        Jadi aku mirip orang Mongol? hahahaha … eh tapi selama di Nepal aku sering dikira orang lokal lho daripada turis 🙂

        Like

    2. BaRTZap Post author

      Nah, aku belum sempat nonton Everest nih, dan udah nunggu sejak beberapa bulan lalu. Mudah-mudahan pulang melaut ini masih terkejar buat nonton.

      Insya Allah tercapai ya niatmu ke Nepal Qy … amiin 🙂

      Liked by 1 person

      Reply
  5. Indah Susanti

    Jadi inget berita jaman dulu soal pembantaian keluarga kerajaan di Nepal pas baca post-mu ini Bart.. 🙂 dulu saya inget penasaran sana sini nyari berita-nya. Sekarang sudah menjadi sejarah ya. Terimakasih liputannya menarik sekali 🙂

    BTW, kaosnya udah sampai belum? Kabari ya, takut gak nyampe…hehehe..ini udah ada giveaway babak kedua soalnya 🙂

    Like

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Iya mbak, itu sudah jadi sejarah, meskipun masih dianggap abu-abu. Karena beberapa keterangan masih dianggap janggal. Terimakasih mbak 🙂

      O iya, saat ini aku masih di laut Natuna, jadi belum cek di rumah apakah kaosnya sudah sampai atau belum. Nanti begitu aku sudah terima, aku langsung kabarin mbak. Wuiih seru udah ada giveaway lagi aja. Masih boleh ikutan gak ya? hahaha ,,, semoga kapan-kapan giveaway nya bisa paket diving dari sponsor ya mbak 🙂

      Liked by 2 people

      Reply
      1. Indah Susanti

        Wah asik lagi di lautan…lagi tugas atau mau nyelam? 😉 Masih bisa banget buat ikutan giveaway. Kali ini product-nya beda kok..Iya, moga-moga bisa menggandeng sponsor paket diving atau kamera buat motret bawah laut di suatu saat nanti 😀

        Like

      2. BaRTZap Post author

        Hehe tugasku memang di laut lepas mbak, dua minggu tiap bulannya. Ini malah udah lama gak nyelam, mulai sakaw nih hehehe …

        Asiik, ikutan lagi ah. Paling nggak buat ngeramein nih. Ini lagi ngamatin gambarnya, sejauh ini baru dapat dua. Amiiin amiin, aku doakan semoga semakin seru giveaway dan sponsornya 🙂

        Like

      3. Indah Susanti

        Wah seru juga kerjaan-nya 🙂 Ya sekalian nyemplung kalau lagi lunch break gitu.. Kayaknya memang cuman dua tapi kalau nemu yang ketiga bisa dikabari juga berikut lokasinya 😀 udah beberapa kali ngecek fotonya dan sempet salah lihat 😀 Selamat bertugas ya..

        Like

      4. BaRTZap Post author

        Hahaha kalau bisa gitu sih, aku seneng banget mbak. Btw, kerjaku di Anambas, pernah aku tulis di salah satu postingan.

        Udah bolak-balik cek zoom in zoom out, cuma dapat dua. Deg-degan juga pengen tau nanti jawabannya haha. Tapi memang nyari Pygmy Seahorse itu seru, apalagi kalau sambil nyelam dan nahan kebawa arus hahaha …

        Makasih mbak 🙂

        Like

  6. Fahmi Anhar

    aduh kak, PR juga ya blogwalking disini. ketinggalan buanyak hahaha. kapan-kapan deh diurutin dari awal baca postingan serial nepalnya. berasa didongengin.

    dulu sempat punya keinginan mau kesana. tapi sekarang dipending dulu sejak tragedi gempa nepal. mau lihat dulu recoverynya akan seperti apa. secara asset utama wisata mereka kan heritage sites nya.

    Like

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      hahaha gitu ya? mumpung baru sampai seri 9, ini rencananya sampai seri 768! 😀 *medeni*

      iya aku juga deg-degan menanti recovery mereka. pengennya sih kesana lagi dalam waktu dekat, pengen naik gunung 😀

      makasih atas kunjungannya kak 🙂

      Like

      Reply
      1. BaRTZap Post author

        Ooo I thought you’re living somewhere in the northern part of India. Which state are you living now? I would like to visit the southern part someday … I’ve just visited the northern part on last february.

        Liked by 1 person

      2. BaRTZap Post author

        Ah I would love to visit Kerala. My friend visited Kerala last year. He showed so many amazing picture of Kerala, including Kathakali dance, boat riding on backwater, munnar and so on.

        Sure, I will let you know if I have a chance to visit India again. Keep contact my friend 😊

        Liked by 1 person

  7. Gara

    Oh, Narasimhamurti! Avatara keempat (hapalan zaman SD kayaknya masih berbekas :haha). Eh keempat bukan sih :haha *bingung sendiri*. Begitulah Hindu di India dan sekitarnya yak, mereka punya dewa-dewi spesifik yang menjadi pusat pemujaan. Mungkin dengan nama dan wujud berbeda, tapi pasti ada satu benang merah yang menunjukkan “siapa sih sebenarnya ini” :hehe.

    Hm, kisah kerajaan yang tragis. Sambil ngobrol-ngobrol makan Juju Dhau itu boleh banget kali ya Mas :haha. Saya lanjut baca yang episode selanjutnya ya!

    Liked by 1 person

    Reply
    1. BaRTZap Post author

      Nah dirimu pasti lebih gampang nyambung dengan kisah-kisah di sini. Kalau yg versi Indonesia agak beda sedikit kayaknya ya.

      Boleh bangeeet, dan lebih enak makan Juju Dhau di tempat asalnya.

      Silakan dilanjut bli Gara, matur suksma untuk kunjungan dan komennya 😊

      Liked by 1 person

      Reply
      1. Gara

        Masih mirip Mas, soalnya kalau di sini mengambilnya juga dari kitab-kitab Purana itu, jadi sumbernya sama, dengan demikian jadinya juga sama :)).

        Liked by 1 person

  8. Pingback: 9 Hal yang Bisa Dilakukan di Nepal | BARTZAP.COM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s