Sehari Semalam di Djajanti House Semarang

Rasanya, kunjungan ke Solo pada tahun 2015 lalu menjadi awal kecintaan saya pada penginapan-penginapan berkonsep eco-friendly. Yang tak hanya menawarkan tempat bermalam, namun juga memantik inspirasi. Penginapan macam ini seringkali membangkitkan angan tentang hunian ideal yang ingin dimiliki. Hijau, berbaur dengan alam, santai, dan serasa tinggal di kediaman pribadi.

Sayangnya, belum banyak penginapan yang benar-benar mengolah konsep macam ini. Sehingga menginap di Djajanti House Semarang beberapa waktu lalu, menjadi pengalaman menarik saya lainnya akan penginapan yang bertema ‘kembali ke rumah sendiri’.

Djajanti House Semarang: Menginap di Rumah Eyang

Penginapan ini langsung memikat hati saya pada kali pertama. Terletak pada daerah hunian yang asri, tenang, dan jauh dari keriuhan kota. Kerimbunan tetumbuhan langsung terasa mendominasi begitu saya tiba. Sementara bangunan-bangunan bernuansa Jawa terlihat kontras, namun padu dalam balutan warna terakota.gerbang-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomlobby-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Secara fungsi, area di penginapan ini dibagi menjadi dua. Yaitu area komunal dan kamar-kamar pribadi. Yang semuanya dibangun setengah terbuka, dengan dilengkapi teras ataupun balkon.

Dua buah pendopo beratap joglo dengan empat soko guru menjadi tempat dimana area penerimaan tamu, perpustakaan, ruang santai, dapur, dan ruang makan berada. Yang keseluruhannya dapat digunakan secara bersama.

lobby-dan-buku-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Sedangkan kamar-kamar pribadi di penginapan ini hanya berjumlah delapan unit. Yang terletak pada area berbeda, dan terdiri dari jenis standar serta studio. Perbedaan mendasar dari keduanya hanyalah pada adanya mezzanine dan daya tampungnya saja. Dimana kamar jenis standar dapat mengakomodir dua orang tamu, sedangkan jenis studio sanggup mengakomodir tiga orang tamu.

Sementara sebuah lahan terbuka yang ditumbuhi rumput serta berbagai macam pohon buah dan bunga, sengaja dihadirkan  sebagai sekat visual bagi kedua area yang berbeda fungsi itu.
kamar-kamar-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcominterior-kamar-kamar-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomtaman-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Saya paling suka akan detail-detail unik yang disebar pada Djajanti House. Mulai dari lampu gantung, meja, kursi, lemari, piano, hingga tumpukan buku yang tersebar di perpustakaan, dan beranda kecil di lantai teratas. Semua detail itu seakan sanggup memutar ulang kenangan-kenangan akan masa lalu.

Menurut penuturan Ibu Kesi -sang pemilik-, penginapan itu memang sengaja dikonsep sedemikian rupa, agar para tamunya merasa sedang menginap di rumah eyang. Yang selalu memberikan rasa hangat, nyaman, penuh nostalgia, dan menenteramkan jiwa.

Untuk itu, ia sengaja menyewa beberapa nama terbaik dalam mempersiapkan penginapannya. Di antaranya adalah Yu Sing sebagai arsiteknya, dan Dea Widya yang mengerjakan perancangan interiornya. Sementara Paulus Mintarga -yang pernah mengerjakan Rumah Turi Solo– terlibat sebagai kontraktor pelaksananya.

mesin-jahit-antik-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomdetail-antik-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Peraduan Pribadi yang Terbuka

Hati saya semakin terpikat kala memasuki kamar A yang saya pesan. Ruangannya cukup luas, dan dilengkapi dengan pendingin udara. Diisi dengan sebuah ranjang king size berbalut linen putih, yang dilengkapi dengan dua buah bantal besar serta guling. Begitu melihatnya, rasanya saya ingin segera rebah untuk melepas lelah.

Sebuah lemari baju, laci sepatu, dan meja yang didaur ulang dari mesin jahit lawas juga mengisi ruangan itu. Sementara sebuah meja yang dilengkapi dengan lampu kerja antik hasil modifikasi, menempati sudut lainnya. Ketel listrik untuk air panas juga disediakan di sana. Tak lupa beberapa kantung teh dan gula, yang dapat diseduh pada gelas-gelas kaleng bermotif bunga aneka warna.

Dan kamar itu semakin sempurna dengan adanya WiFi serta televisi layar datar yang tersambung ke berbagai macam saluran siaran.

interior-kamar-A-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Hal menarik selanjutnya adalah kamar mandinya yang dirancang setengah terbuka. Sehingga saya dapat mandi dengan air hangat, tanpa merasa pengap akan uap air yang memenuhi udara. Dan tentu saja, mandi pada udara terbuka itu memberikan sensasi yang berbeda.

Sedangkan teras lain yang mengarah ke taman kecil di belakang, seolah dirancang agar setiap tamu dapat memiliki akses ke luar tanpa mengorbankan area pribadinya. Sangat inspiratif!

Rasanya menyenangkan juga jika dapat memiliki kamar seperti itu di rumah sendiri.

kamar-mandi-A-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomteras-belakang-kamar-A-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Pendopo Tempat Bersantai Bersama

Hujan yang mengguyur semalaman dan ranjang yang nyaman di Djajanti House membantu saya melewati malam yang lena. Meskipun tertidur kembali setelah shalat subuh, saya terbangun tak lama setelahnya. Sinar matahari yang menerobos melalui kaca-kaca jendela teras depan dan belakang kamar, menjadi alarm alami untuk menikmati pagi.

Cuaca yang cerah! Pas untuk mandi pagi di udara terbuka, bukan?
tidur-di-kamar-A-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcommandi-di-kamar-mandi-A-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcommandi-pagi-di-kamar-mandi-A-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomsuasana-pagi-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Sarapan di Djajanti House tidaklah dalam bentuk prasmanan, melainkan kita harus memesan sehari sebelumnya. Tak mewah memang, namun cukup untuk mengisi pagi. Pilihan menunya standar saja, hanya Nasi Goreng dan Mie Goreng Jawa. Namun menurut saya, rasanya cukup sedap. Disajikan bersama pilihan kopi atau teh manis hangat. Dan tak lupa seporsi buah-buahan lokal.

Sebenarnya penginapan ini juga menyajikan beberapa menu lainnya, dengan harga yang cukup terjangkau. Sayangnya, sang juru masak bekerja tak sampai tengah hari. Namun sebagai penggantinya, para tamu bisa menggunakan fasilitas dapur bersama, termasuk satu unit alat barbeque.

alat-barbeque-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcombersantai-pagi-minum-teh-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Pendopo-pendopo di penginapan ini sangat menyenangkan untuk dipakai menghabiskan pagi. Dan mungkin juga bersantai sepanjang hari. Apalagi jika membaca merupakan kegiatan yang menggoda. Kita bisa memilih beberapa tempat dengan kursi-kursi lawas, atau sembari dialun ranjang mini ayun.

Sementara berjenis-jenis pohon yang memenuhi pekarangan, selain memasok oksigen yang melimpah sepanjang hari, juga menciptakan sudut-sudut yang instagramable. Belum lagi detail-detail pengisi lansekap lainnya. Cocok untuk dijadikan latar berfoto, meskipun sedang jalan sendiri.

Dan jika membutuhkan tempat santai terbuka yang lebih tenang, maka beranda di lantai teratas yang menyerupai menara bisa dimanfaatkan. Lagi-lagi beberapa rak yang dipenuhi buku, juga tersedia di sana. Sepertinya, penginapan ini sangat ingin memanjakan para peminat baca.

bersantai-di-ayunan-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcombersantai-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

*****

Jika menilik konsepnya, tak salah memang jika pemilik penginapan ini menyewa Yu Sing dari Studio Akanoma untuk merancang keseluruhan bangunan dan lansekapnya. Karena arsitek satu ini merupakan sosok idealis, yang terkenal dengan pendekatan kembali ke alam, dan banyak memanfaatkan bahan-bahan daur ulang pada rancangannya. Hal ini sangat terasa pada setiap sudut Djajanti House.

Tak berhenti sampai di situ, Yu Sing juga terkenal dengan idealismenya akan ‘rumah untuk semua kalangan’. Sehingga rancangan-rancangannya selalu tampil unik, namun juga dapat diselesaikan dengan harga terjangkau. separator-botol-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomtangga-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcomkap-lampu-antik-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcombersantai-pagi-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Terlepas dari fakta itu, Djajanti House di Semarang ini sangat cocok untuk dikunjungi bersama keluarga. Selain karena harganya yang terjangkau, dan memiliki pilihan kamar yang dapat mengakomodir lebih banyak orang, sudut-sudutnya juga mampu membangkitkan kebersamaan.

Rancangan serta letaknya yang agak jauh dari keramaian, juga membuat penginapan ini cocok untuk mereka yang membutuhkan suasana tenang. Bulan madu, sekedar berlibur, atau menyelesaikan proyek buku, mungkin? Coba saja!



teras-dan-balkon-sehari-semalam-di-djajanti-house-semarang-bartzap-dotcom

Djajanti House

Jalan Semeru Raya no. 4B Karang Rejo,
Kec. Gajahmungkur,
Semarang, 50231,
Jawa Tengah, Indonesia.

Telepon: +62-24-850-1192
Instagram: djajantihousesemarang
https://djajanti.jimdo.com

Protected by Copyscape Online Plagiarism Software

Advertisements

Posted by

a Globetrotter | a Certified Diver: PADI Advance Diver and AIDA** Pool Freediver | a Photography Enthusiast | a Laboratory Technician.

52 thoughts on “Sehari Semalam di Djajanti House Semarang

    1. Kayanya ini bukan pertamakalinya aku dengar komentar yang sama dari warga Semarang. Ternyata banyak yang belum tahu juga. Kalau gitu dicoba aja, buat staycation dalam kota hehehe …

      Terimakasih sudah mampir baca dan tinggalkan komentar yaaaa.

      Like

  1. Jumlah kamarnya gak banyak ya mas. Tapi, ada untungnya juga, biasanya pengelola akan telaten mengurusi tiap-tiap kamar yang ada sehingga tamu ngerasa betah dan kerasan.

    Foto-fotonya juara! favku yang menghadap botol yang digantung itu. Keren banget.

    Liked by 1 person

    1. Iya Yan betul banget, jadi lebih terasa kekeluargaannya. Dan gak terlalu bising akibat banyak orang juga. Kalau pas sarapan, kadang-kadang kita bisa ngobrol juga sama pemiliknya.

      Makasih Yan. Ini aku lagi coba-coba bikin pendekatan baru untuk foto-foto ke depan.

      Liked by 1 person

    1. Harus coba kak Gio, dijamin betah. Enak lho buat dipakai ‘markas’ nulis-nulis dan ngumpul bareng koleha 😀
      Go-food bisaaa, sekarang di Semarang udah ada kok.

      Tapi aku mau ngasih rekomendasi makan di Shabu Hauce deh, di dekat MG Suites. Pilihan menunya banyaaaaak, dan murah. Harganya bisa 1/3 makan shabu di Jabodetabek 😉
      Kalau sama kak Gio, wajib bahas makanan bukan? hahahaha …

      Like

    1. Hahaha iya nih, trouvaille, alias nemu rejeki. Tapi sebenarnya aku sudah dengar nama penginapan ini sejak lama, cuma baru kemarin sempat ke sana. Dan ternyata menyenangkan.

      Wah ternyata ada ya transportasi Jogja – Semarang 24 jam? Aku pikir cuma waktu-waktu tertentu saja. Boleh dong infonya Rullah.

      Like

    1. Hehehe iya Ne, kebetulan lagi semangat nih. Tapi sebenarnya masih banyak detail foto yang belum aku pasang di sini. Soalnya banyak bagiannya yang menarik. Pengen dipajang, tapi nanti takut kepenuhan postingannya 😀

      Jadi kepikiran pengen punya rumah atau guest house yang macam ini ya?

      Liked by 1 person

  2. Aaaaaaaaaargh aku juga suka banget sama desain kayak gini, mas! Semi outdoor, rustic, tradisional, tanpa terlalu banyak dekorasi. Aku suka material dinding, lantai, batu alam, kayu, apalagi kamar mandinya ehehe.

    Thank you banget infonya. Kalo ke Semarang, pengen ke sini ah. Tinggal cari partner-nya 😀
    mau ke sini lagi? sehari semalam pasti nggak puas banget.

    Liked by 1 person

  3. Fokus utamaku adalah foto-foto cantik yang ‘berbicara’. Aku jadi betul-betul bisa merasakan hunian yang asri, hangat dan sangat kental unsur tradisionalnya. Mas Bart memang jago soal me-review tempat, karena selain mata pembaca dimanjakan oleh jepretan ciamik, segala detil dan kesan selama berada di tempat itu tersampaikan dengan baik. Hunian yang memancing rasa penasaranku, Mas😍

    Liked by 1 person

    1. Alhamdulillah. Semoga bisa jadi referensi ya, siapa tau nanti mbak Molly ada waktu jalan ke Semarang, dan bisa nyoba nginep di sini juga.

      O iya, kalau ada penginapan dengan konsep serupa, aku boleh lho diinfoin 😉

      Like

  4. Wuih. Ini mah bagus amat ya. Kayanya kalo saya nginep di sana mah akan jadi punya banyak alesan buat extend dan ga keluar hotel hahaha. Ngebayangin duduk depan kamar, sambil nikmatin jajan pasar dan teh seduh.

    Liked by 1 person

    1. Hahaha iya, kayanya besok-besok bakal nginep lebih lama juga di sini. Dua malam lah paling nggak. Dan yang bikin asik, kalau mati gaya, banyak buku yang bisa dibaca di sini.

      Like

    1. Iya benar. Padahal sebenarnya ini masih di dalam kota Semarang juga sih, walaupun agak minggir, tapi suasananya itu tenaaaaaang banget. Aku tunggu ceritamu nginap di sini ya.

      Thank you so much lho 🙂

      Like

    1. Ooo KTP mu Semarang tho mas, bukannya Pati? Btw, makasiiiiih. Tapi aku masih nunggu kesempatan biar bisa belajar motret dari sampeyan yang penuh warna itu 😉

      Hahahahaha ,,, ini kayaknya aku harus bikin video tutorial motret diri sendiri deh. Itu motret sendiri kok mas, kebetulan di luar ada meja setinggi pinggang, lalu aku bawa gorilla pod, dan kameraku bisa dioperasikan dari gawai. Maka terciptalah foto yang penuh tanda tanya itu hahahaha 😀

      Liked by 1 person

  5. cakep amat hotelnya, noted Bart buat nginep kalo ke Semarang lagi, dua kali ke Semarang aku nginepnya di hostel mulu. Btw adegan topless di kamar mandinya itu lho epic banget, kok cuma bagian kepala dan kaki aja hehehe #dirajam abis ini gue

    Liked by 1 person

    1. Ini harganya nambah dikit doang padahal dari harga hostel, udah dapat kamar yang asyik. Cobain yang Na, ditunggu liputannya.

      Epic dari mananya? 😀
      Yaaa cukuplah segitu aja, yang ini gak termasuk aurat. Lebih dari itu, bayar! #eh

      Liked by 1 person

    1. Terimakasih Haekal.

      Untuk foto-foto di postingan ini saya memakai kamera Fujifilm X-T20 dengan kombinasi lensa Fujinon XF 35mm f/2.0 dan lensa Pentax SMC 100mm f/2.8. Untuk editingnya saya pakai Lightroom.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s